Pansies - untuk setiap wanita

Di England, bunga-bunga indah ini adalah simbol sebenar Hari Valentine - bunga ini diberikan satu sama lain oleh kekasih dan dimasukkan ke dalam surat ucapan selamat. Terutama pemalu hanya mengirim bunga kering dengan nama di dalam sampul surat - ini cukup untuk perasaan mereka difahami oleh penerima, dan pengarang mesej itu merasa yakin. Inilah sebabnya mengapa nama Inggeris lama tumbuhan ini hidup begitu lama - “Hati 's Kemudahan ", yang bermaksud" ketenangan hati "," kesederhanaan jantung "," ringan hati ".

Viola Tricolor,

John Keese, litograf,

~ 1870

Tradisi ini berasal dari zaman ketika pansies moden belum ada - besar, berganda, bergelombang, dengan atau tanpa mata, dan hanya nenek moyang liar mereka, Violet tricolor ditanam (Viola warna tiga) - tanaman padang rumput dan ladang yang kecil dan tidak mencolok, tanah subur bijirin dan tanah kebun.

Eropah adalah pusat penyebaran violet tricolor. Spesies ini tersebar di seluruh wilayahnya, dari Scandinavia hingga Corsica, di bahagian barat Asia, di Siberia dan Kaukasus. Terima kasih kepada peneroka Inggeris, yang semula jadi di Amerika - khususnya, terdapat di sebilangan besar di sekitar Washington.

Sehingga kini, kira-kira 500 jenis viola diketahui, tricolor violet hanya salah satunya. Bunga-bunga ungu tricolor terdiri daripada lima kelopak - yang lebih rendah, putih, dengan urat ungu yang jelas, dua sisi, kuning, dan dua ungu atas, dalam. Struktur bunga ini merupakan sumber banyak nama yang dilahirkan oleh orang yang berbeza, tetapi sifatnya serupa: Ayah Emas dan Ibu Emas (Bapa dan ayah baptis), Ayam-dan-ayam jantan (Ayam dan ayam jantan), Mata burung (Mata burung), Pohon- muka- di bawah tudung Ini hanya beberapa nama, kira-kira dua ratus di antaranya terkenal. Tidak ada yang bercakap lebih fasih mengenai perhatian umum dan cinta akan tanaman ini.

Di Rusia kafir, banyak tanaman berwarna dua disebut Ivan da Marya. Bersama dengan warna ungu tricolor, nama ini dikurniakan dengan oak mariannik (Melampyrum nemorosum), mempunyai bracts berwarna ungu dan kuning, dan beberapa tumbuh-tumbuhan lagi. Asal-usul nama "pansies" tidak diketahui dengan tepat, tetapi masa ini telah membawa kepada legenda Slavonik lama tentang seorang gadis desa Anyuta dengan hati yang baik dan mempercayai mata yang bersinar, yang mati kerana merindukan seorang penipu yang menipu. Di tempat pengebumiannya, banci tumbuh, di kelopak yang semua perasaannya tercermin: putih - harapan, kuning - terkejut, dalam ungu - kesedihan.

Tricolor ungu

Kembali pada abad ke-4 SM. orang Yunani mula menggunakan tanaman yang rendah hati ini untuk tujuan perubatan. Untuk perolehan bahan mentah ubat, sirap dimasak dengan mana mereka merawat banyak penyakit. Violet adalah komponen yang sangat diperlukan dari ubat cinta, yang kadang-kadang dikaitkan dengan penampilan nama "ketenangan hati" beberapa abad kemudian. Mereka ditanam di kebun, ditambahkan ke salad dan gula-gula, dan digunakan dalam kosmetik.

Menurut legenda, suatu hari beberapa manusia melihat Aphrodite mandi. Dewi yang marah itu berpaling kepada Zeus untuk memberi syafaat, yang tidak menghukum mereka dengan kematian, tetapi mengubahnya menjadi violet. Ini adalah bagaimana orang-orang kuno menjelaskan kemiripan bunga dengan wajah manusia yang ingin tahu.

L. M. Bonnet. Keseronokan.

Musytari dan Io

Legenda kuno lain menceritakan bagaimana Musytari (Zeus) jatuh cinta dengan puteri raja duniawi Inach - Io, yang terkenal dengan kecantikannya dan tidak dapat diakses. Dia tidak dapat menahan guruh yang kuat, tetapi menimbulkan kecemburuan isterinya, Juno (Hera). Untuk menyelamatkan kekasihnya, Musytari menyembunyikannya dengan samaran seekor lembu putih salji, tetapi ini membuatnya tidak dapat diselesaikan. Berusaha meringankan penderitaan wanita malang itu, Musytari memerintahkan bumi untuk menumbuhkan makanan yang indah untuknya - ungu halus, yang kemudian dikenal sebagai bunga Musytari dan menjadi simbol keanggunan gadis.

Pada Zaman Pertengahan, violet memperoleh makna agama.Orang-orang Kristiani melihat di tiga kelopak bunga yang lebih rendah itu mata Tuhan Bapa atau tiga wajah Holy Trinity. Di banyak herbaria Eropah kuno, mereka diberi nama Herba Trinitis (Trinity Herb), Trinity Violet (Trinity Violet), Trinitaria. Di Rusia, dia dengan hormat disebut "Troicin Light".

Dalam seni Kristian, dia melambangkan kerendahan hati, St. Bernard dari Clairvaux (1090-1153), penasihat raja-raja Perancis, yang memainkan peranan luar biasa dalam pembentukan perintah monastik Katolik Cistercians, yang disebut Perawan Maria "ungu dari kerendahan hati. " Pada abad ke-17, Trappist Order muncul dari perintah ini, yang memberi violet simbolisme menakutkan tiga warna - bunga yang mengingatkan pada kelemahan kehidupan. Mereka ditanam di perkuburan untuk mengenang orang mati. Di wilayah utara, hingga sekarang, kuali putih tidak pernah diberikan atau digunakan dalam karangan bunga. Tetapi pada saat yang sama, bunga itu berfungsi sebagai simbol kesetiaan, bunga itu dipersembahkan kepada para kekasih dan diletakkan dalam gambar pansies, seolah-olah dalam bingkai, potret mereka. Kadang-kadang mereka bahkan menghiasi lambang - Raja Louis XV memberikan lambang dalam bentuk tiga bunga banci kepada doktor mahkamahnya, doktor pembedahan François Quenet, yang lebih dikenali sebagai pengasas sekolah ekonomi.

Sehingga kini, di Perancis, nama lama pansies digunakan - pensees, dari perkataan pencen (berfikir). Menjelang malam dan cuaca lembap, banci memiringkan bunga mereka, melindungi bahagian depan bunga dari hujan dan embun, seolah-olah sedang memikirkan. Dalam bahasa Perancis, perkataan ini berasal dari bahasa Latin penare (renungkan, merenung). Di England penee berubah menjadi kesianmenjaga makna yang sama.

Di Perancis dan Jerman, mereka melihat wajah ibu tiri yang jahat atau hanya seorang wanita yang dihukum kerana ingin tahu di dalam bunga. Dan seseorang membayangkan ibu tiri di kelopak bawah lebar dan penting, di dua yang lain di sisi - anak perempuannya sendiri, dan di kelopak atas - dua anak tiri.

Mereka menebak pansies, meramalkan masa depan hubungan cinta dengan jumlah urat ungu pada kelopak bunga: empat urat bermaksud harapan, tujuh - cinta abadi, lapan - ketidakseimbangan, sembilan - perpisahan, sebelas - kematian awal untuk cinta.

Di banyak negara Eropah, mereka dikurniakan kekuatan mistik ramuan cinta. Diyakini bahawa anda dapat mengambil hati yang terpilih jika, ketika tidur, percikan beberapa tetes jus bunga ke atasnya dan berdiri di hadapannya pada saat bangun. Orang yang pertama kali dilihatnya akan menjadi kekasihnya. Di Yorkshire, nama pansies "Love in Idleness" telah bertahan sejak saat itu, yang mereka terima kerana kekuatan mantra cinta yang diberikan kepada mereka. Plot ini digunakan oleh William Shakespeare dalam drama "A Midsummer Night's Dream." Dalam drama Hamlet, Ophelia berkata kepada Laertes: "... dan ini adalah pansies, untuk kejelasan pemikiran."

Ilustrasi untuk kumpulan puisi

"Percintaan alam"

Anna Louise Twamli,

England, 1830-an

Tidak ada tempat yang mendapat populariti seperti di England. Dalam bahasa bunga, mereka bermaksud "keprihatinan", "penyerapan", "pemikiran cinta." Penyair zaman Victoria telah mendedikasikan banyak baris untuk mereka. Yang paling terkenal di antaranya, Elizabeth Barrett-Browning (1806-1861), menulis dalam puisi "A Flower in a Letter":

Pansies untuk semua wanita ... (Saya faham

Tidak ada yang memakai bros seperti itu

Tidak akan menyedari kekurangan perhiasan di cermin).

Tetapi jangan sampai ke depan, ini sudah berlaku untuk budaya budaya.

Yang pertama mula menanamnya di kebunnya dari biji dan menerangkan tanaman ini secara terperinci adalah Putera William dari Hesse-Kassel. Pada awal abad ke-16, ia berusaha membiakkan jenis kebun. Telah diketahui bahawa Vandergren, tukang kebun Duke of Orange, berjaya mendapatkan lima jenis pada abad ke-17.

Pada awal abad ke-19, Lady Mary Elizabeth Bennett, anak perempuan Earl of Tankerville of Walton-on-Thames, memutuskan untuk menyenangkan ayahnya, pencinta tanaman yang bersemangat, dan untuk perayaan menari dan berperahu di ladang, dengan bantuan tukang kebunnya, dia menanam di kebun bunga dengan bentuk hati dengan panci liar dan menghiasi teras istana dengan mereka.Tukang kebunnya, William Richardson, mula mengumpulkan biji dari spesimen terbesar dan paling indah dan menyemainya. Mereka bebas diserbuki oleh serangga dan menghasilkan varietas baru yang memikat minat tukang kebun dan penternak.

Hampir serentak, pada tahun 1813, Laksamana Lord Gambier dan tukang kebunnya William Thompson di Buckinghamshire mula memilih violet tricolor dengan bunga besar dan berwarna luar biasa dan menyeberang dengan spesies lain - kuning ungu(Viola lutea) dan hanya digambarkan dan dibawa ke Eropah Violet Altai(Viola altaica). Hasil pertama sedikit berbeza dari jenis liar, tetapi pada tahun 1829 Thompson menemui bunga dengan bintik-bintik ekspresif-mata pada kelopak, dan menamakan varietas "Medora". Daripadanya lahirlah ragam "Victoria", yang telah tersebar luas di seluruh Eropah. Ini adalah bagaimana hibrida pertama, yang diklasifikasikan hari ini sebagai Vittrock's Violet, muncul. (Viola x wittrockiana), dan Thompson memperoleh tempatnya dalam sejarah hortikultura sebagai "bapa pansies." Nama saintifik pansies diberikan sedikit kemudian, untuk menghormati profesor botani Sweden Veit Brecher Wittrock (1839-1914), pengarah Taman Botani Bergen, yang meneliti sejarah tanaman ini dengan mendalam dan menulis sebuah buku mengenainya.

Violet Vitrokka

Menjelang tahun 1833, Charles Darwin telah berjumlah lebih dari 400 jenis pansi, termasuk wangi, yang mewarisi aroma halus dari violet kuning. Kepelbagaian ini membuktikan kemajuan luar biasa di florikultur di England, tetapi majalah kebun pada masa itu mengadu bahawa banyak pemilik kebun "Pansi miskin masih merendahkan diri untuk menjadi rumpai berbahaya." D 1839, pansies dipasarkan dan diperindustrian secara meluas. Keupayaan hibrida baru untuk membiak dengan biji yang ditentukan kejayaan tanaman ini.

Violet tricolor liar tidak berbau. Ahli botani Inggeris terkenal John Gerard menulis pada tahun 1587: "Bunga-bunga serupa bentuk dan penampilan dengan violet, dan pada umumnya ketinggian yang sama, tiga warna yang berbeza - ungu, kuning dan putih, kerana keindahan dan keindahannya sangat menyenangkan mata, kerana rasa bau mereka memberi sedikit atau tidak ada. "

Menurut legenda Jerman, ketika mereka mempunyai aroma yang indah, dan orang-orang datang dari mana-mana untuk menikmatinya. Tetapi mereka menginjak-injak semua rumput di padang rumput dan kehilangan sapi dari makanan. Pansies mula meminta Tuhan untuk menolong sapi-sapi itu, dan kemudian Tuhan mengambil aroma dari mereka, menjadikannya lebih indah sebagai balasannya.

Aroma pansies yang lembut sangat ketara pada awal pagi dan waktu senja. Yang paling harum adalah jenis kuning dan biru, yang paling hampir dengan bentuk ibu bapa. Di England, aroma pansies wangi telah menjadi yang paling popular. Adakah untuk ini Inggeris memberi mereka nama lain - Ladie's Delight (Ladies 'Delight)?

Pada pertengahan abad ke-19, banyak jenis pansies diperoleh di Scotland dan Switzerland, hibridisasi dilakukan di sepanjang jalan peningkatan ukuran tanaman dan bunga, dan pembiakan bentuk tanpa bintik-bintik gelap dan urat. Pada akhir abad ini, penanam Skotlandia Dr. Charles Stewart telah menyelesaikan tugas ini, menghasilkan pansies dengan bunga dengan warna yang padat dan halus, tanpa bintik. Agaknya, dia biasa menyeberang bertanduk ungu(Viola cornuta) dari Pyrenees.

Sudah pada tahun 1850-an, pansies menyeberangi Atlantik dan cepat menyebar ke Amerika Utara, di mana mereka dipanggil Johny Jump Up, dengan variasi yang berbeza: Jack-jump-up-and-kiss-me (Jack-jump-and-kiss-me) , Pink-bermata-John, Loving Idol, Call-me-to-You. Di Amerika, pansies menjadi simbol pemikiran bebas yang bertahan lama, yang banyak tercermin dalam sastera masa itu. Pada tahun 1888 katalog pos A.S., pansies digambarkan sebagai "Yang paling popular dari semua bunga yang ditanam biji"... Jualan melebihi 100 ribu beg setahun, yang merupakan angka yang sangat besar walaupun mengikut standard pasaran moden.Amerika menyumbang kepada pemilihan, pada awal abad ke-20 di Portland (Oregon) varietas warna merah berbunga besar dengan diameter bunga hingga 10-12 cm dibiakkan.

Violet Vitrokka

Sejak sekian lama, England dan Scotland mendahului dalam pemilihan pansies. Menjelang pertengahan abad ke-20, inisiatif ini diambil oleh Jerman dan Jepun, di mana banci warna baru dilahirkan - merah jambu, oren, dua warna. Di tanah Matahari, tanaman itu menerima nama Sansiki-Sumire, menjadi simbol kota Osaka dan untuk sementara waktu melampaui popularitinya kebanggaan budaya kebun Jepun - krisan. Penternak Jepun telah mencipta kacukan F1 heterotik yang dicirikan oleh pertumbuhan pesat, berbunga awal dan panjang, daya maju meningkat dan daya tahan penyakit. Varieti inilah yang merangkumi sebilangan besar industri moden violet Vitrokka.

Pada awal 70-an abad yang lalu, penternak Paris Bugno, Sainte-Briet, Casier dan Trimardier membiakkan varietas dengan bunga besar dan warna seperti itu yang sebelumnya dianggap mustahil. Varieti Trimardier mempunyai bunga dua kali lipat dari ukuran biasa, dan Kasier menerima varietas dengan warna marmar. Mereka telah meningkatkan daya tahan dan mulai menggantikan jenis bahasa Inggeris lama. Hari ini, Perancis dan Jerman memimpin dalam memperkenalkan varieti baru pansies. Terima kasih kepada penternak Jerman, muncul pansies beralun, bergelombang dan orkid dengan bunga simetri yang luas, muncul varieti raksasa dengan bunga awal yang luar biasa.

Lebih dari lima abad pemilihan dan hibridisasi, pansies telah memperoleh warna yang paling banyak di antara setiap tahun. Terdapat ungu, merah, biru, gangsa, merah jambu, hitam, kuning, putih, lavender, oren, aprikot, burgundy, ungu. Ketinggian meningkat dari 6 hingga 20-23 cm, tanaman mulai mekar dengan banyak. Monokrom atau dua warna, satin atau baldu, mereka memandang kami dengan wajah lucu mereka, mengirim salam ke era Victoria, ketika tukang kebun Inggeris pertama mula membiakkan pansies, sehingga selama berabad-abad mereka memberi orang kegembiraan komunikasi yang tulus dan wanita 'gembira.