Bunga kuning

... Dia membawa bunga kuning! Warna buruk. Dia berpusing dari Tverskaya ke pinggir jalan dan kemudian menoleh. Nah, adakah anda tahu Tverskaya? Ribuan orang berjalan di sepanjang Tverskaya, tetapi saya dapat meyakinkan anda bahawa dia melihat saya sendirian dan kelihatan tidak hanya membimbangkan, tetapi juga seolah-olah menyakitkan. Dan saya tidak begitu terpesona dengan kecantikannya seperti kesepian yang luar biasa dan tidak terlihat di matanya!

Mematuhi tanda kuning ini, saya juga berubah menjadi lorong dan mengikuti jejaknya. Kami berjalan di lorong bengkok, membosankan dalam diam, saya di satu pihak dan dia di sisi lain. Dan ada, bayangkan, bukan jiwa di lorong. Saya terseksa kerana sepertinya saya perlu bercakap dengannya, dan saya bimbang bahawa saya tidak akan mengucapkan sepatah kata pun, dan dia akan pergi, dan saya tidak akan melihatnya lagi.

Dan, bayangkan, dia tiba-tiba bercakap:

- Adakah anda suka bunga saya?

Saya ingat dengan jelas bagaimana suaranya terdengar, agak rendah, tetapi dengan keretakan, dan, cukup bodoh, nampaknya gema melanda di lorong dan memantulkan dinding kotor kuning. Saya dengan cepat pergi ke sisinya dan, menghampirinya, menjawab:

- Tidak.

Dia memandang saya dengan terkejut, dan saya tiba-tiba, dan tanpa disangka-sangka, menyedari bahawa saya telah mencintai wanita tertentu ini sepanjang hidup saya!

... Ya, dia memandang saya dengan terkejut, dan kemudian, sambil melihat, dia bertanya:

- Anda sama sekali tidak suka bunga?

Ada, sepertinya saya, permusuhan dalam suaranya. Saya berjalan di sebelahnya, cuba mengikuti dan, saya terkejut, sama sekali tidak merasa terkekang.

"Tidak, saya suka bunga, tapi tidak seperti itu," kataku.

- Dan apa?

- Saya suka bunga mawar.

Kemudian saya menyesali apa yang saya katakan, kerana dia tersenyum bersalah dan melemparkan bunga ke parit. Sedikit bingung, saya tetap mengambilnya dan menyerahkannya kepadanya, tetapi dia tersenyum dan menolak bunga itu, dan saya membawanya ke tangan saya.

Oleh itu, mereka berjalan dalam diam sebentar, sehingga dia mengambil bunga dari tangan saya, melemparkannya ke trotoar, lalu menyerahkan tangannya dengan sarung tangan hitam dengan loceng ke dalam tambang, dan kami berjalan berdampingan ... Cinta melompat di hadapan kami seolah-olah dari bawah tanah pembunuh melompat keluar di lorong, dan memukul kami berdua sekaligus! Inilah kilat petir, begini pisau Finland menyerang!

(Petikan dari novel "The Master and Margarita")