Parc Vaux-le-Vicomte - pendahulu Versailles

Istana Vaux-le-Vicomte

Sudah lama kita tidak mengambil novel Dumas. Kisah-kisah luar biasa yang terjadi pada pahlawan-pahlawannya, situasi putus asa yang mereka lalui, dan betapa cantiknya wanita-wanita itu dan betapa gagahnya lelaki-lelaki itu ... Dan istana-istana, istana-istana ini ... Sekarang kita akan berusaha melihat abad ke-17 yang cemerlang. Nama-nama yang tidak dikenali telah muncul: Louis XIV, Ratu Anne dari Austria, Kardinal Mazarin, Colbert, d'Artagnan, Le Nôtre, Vatel, Moliere. Berikut adalah wajah baru, mari kita berkenalan: Nicolas Fouquet (1615-1680) - Menteri Kewangan dan pemilik istana Vaux-le-Vicomte yang menakjubkan, yang mengejutkan sezamannya dengan kemewahannya.

Potret Nicolas Fouquet

Fouquet memperoleh harta tanah kecil pada tahun 1641 kerana kedudukannya yang baik: terletak 55 km dari Paris dalam perjalanan antara dua kediaman kerajaan - Istana Vincennes dan Fontainebleau. Perolehan tanah-tanah ini membolehkan mereka tinggal dekat dengan istana dan memberikan perkhidmatan kepada raja semasa berpindah dari satu kediaman ke tempat lain. Kemudian timbul impian Fouquet: untuk membina istana keindahan yang belum pernah terjadi sebelumnya di sini untuk menerima raja di dalamnya dengan kemewahan yang benar-benar kerajaan sehingga para tamu akan mengingatnya seumur hidup. Dia ingin menggabungkan alam semula jadi, seni bina dan seni dan mewujudkan taman berhampiran istana dengan perspektif yang tidak dijangka, idea air dan sudut misteri.

Untuk melakukan ini, perlu mengubah pemandangan secara radikal, merobohkan 3 kampung dan sebuah istana lama, memecahkan teres di medan yang kasar, mengubah dasar sungai dan membawa air ke banyak takungan buatan dan air pancut. Kerja pembersihan dan saliran bermula sejurus selepas pembelian tanah pada tahun 1641. 18 ribu pekerja mengusahakan transformasi landskap. Terutama kerja intensif untuk mewujudkan taman ini dilakukan dari tahun 1656 hingga 1661.

Potret Andre Le Nôtre

Untuk memenuhi impiannya, Fouquet tertarik dengan pembinaan sezaman yang paling berbakat dan sudah dikenali: arkitek Louis Leveaux, penghias Lebrun dan pembangun taman Le Nôtre. Tanggungjawab utama terletak di bahu Le Nôtre, yang diberi kepercayaan untuk membuat satu ensemble, termasuk semua bangunan harta tanah. Fouquet memberi tuannya kebebasan sepenuhnya dan wilayah tanpa batas, yang membolehkannya menunjukkan kekuatan penuh kejeniusannya. Le Nôtre mula bekerja di Vaud pada tahun 1653, hasilnya adalah kelahiran taman Perancis klasik pertama, di mana semuanya dirancang dan diramalkan, dari ukuran setiap objek hingga kesan yang harus dibuatnya. Alam di sini hanyalah bahan untuk imaginasi artis.

Menurut rencana itu, dasar sungai Ankei diubah 45 derajat dan ditarik kembali menjadi paip, terusan dan takungan dengan volume lebih dari 2000 meter padu digali untuk menyediakan air ke semua takungan dan air pancut taman masa depan.

Seni Le Nôtre adalah unik: dia menyusun struktur seni bina dalam rancangan ensemble taman dengan begitu halus sehingga mustahil untuk mengeluarkan satu komponen. Paksi perancangan utama meresap ke seluruh wilayah harta tanah, menyusun sistem ruangnya.Ia melewati pusat halaman upacara dan Oval Hall of Palace, terus dengan pusat dan Water Alley di taman dan sekarang berakhir di kaki patung Hercules, yang menutup perspektif. Dalam karya-karya kemudian, Le Nôtre akan membiarkan perspektif terbuka, sampai ke tak terhingga. Menurut rancangan asal, paksi utama bermula dan berakhir dengan jalan tiga rasuk yang menyimpang pada sudut 60 darjah menuju penempatan jiran. Elemen ini akan diulang beberapa kali pada masa akan datang, khususnya di Versailles, menekankan pentingnya tempat di mana semua jalan mengalir.

Vaux-le-Vicomte. Rancangan A. Le NôtreVaux-le-Vicomte. Pelan manor yang telah diubahsuai

Paksi utama dilintasi oleh 3 paksi yang berserenjang dengannya, membahagi seluruh ruang menjadi 4 bahagian. Sumbu melintang pertama melewati enfilades ruang upacara tingkat pertama istana, memotong bahagian utara dengan tiga jalan jalan masuk, halaman upacara, istana dan perkhidmatan dari zon taman.Paksi melintang kedua membatasi teras parterre pertama dan kedua dengan lorong. Paksi ketiga berjalan di sepanjang terusan dan berfungsi sebagai parterre air, memisahkan teres kedua dari kord terakhir ensemble - Grotto of the God Gods dan bukit dengan patung Hercules.

Skala pembinaan yang belum pernah terjadi sebelumnya menimbulkan rasa iri dan gosip di gelanggang. Setiausaha raja, Colbert, secara beransur-ansur memberi inspirasi kepada Louis XIV muda bahawa istana itu dibina atas wang negara yang dicuri. Fouquet akan mengembalikan lokasi Raja dengan mengadakan perayaan untuknya pada saat selesai pembinaan istana. Pada 17 Ogos 1661, menteri itu mengundang Louis XIV bersama dengan seluruh istana untuk mengadakan kenduri di istana dongeng barunya, yang tidak sama pada waktu itu. Fouquet sangat ingin menjadikan percutian itu tidak dapat dilupakan, ajaib, dan unik. Dan, sayangnya, dia berjaya. Kesombongan menteri mengalahkan hujah akal dan rakan-rakan, yang berkeras untuk berhati-hati.

Kemewahan penerimaan yang belum pernah terjadi sebelumnya membuat marah Louis XIV sehingga tidak lama kemudian perintah untuk penangkapan Fouquet diikuti dan memulakan kes penggelapan dan pengkhianatan. Penangkapan dan penahanan yang diasingkan dari tahanan secara peribadi dipercayakan kepada d'Artagnan, Count Charles Ogier de Baz de Castelmor d'Artagnan, yang paling nyata. Fouquet dijatuhkan hukuman penjara seumur hidup di dalam penjara di kubu Pignerol. Selama 3 tahun sejak penangkapannya dan sehingga pintu sel di Pignerola ditutup di belakang Fouquet, d'Artagnan tidak dapat dipisahkan dari defendan. Pengasingan tahanan yang dikenakan sangat parah sehingga Fouquet menjadi salah satu calon peranan keperibadian misteri dalam topeng besi.

Setelah penangkapan pemiliknya, harta tanah itu diambil alih, semua barang berharga - permadani, perabot, pinggan, patung dan semua pokok oren - dibawa ke Louvre, dari mana mereka kemudian diangkut ke Versailles.

Nasib harta tanah setelah penangkapan pemiliknya sangat mendadak: 12 tahun kemudian, Madame Fouquet menerima kembali istana yang kosong. Dari tahun 1705 hingga 1875, harta pusaka itu berpindah dari tangan ke tangan, secara ajaib dapat bertahan semasa Revolusi Perancis tahun 1789 dan secara beransur-ansur jatuh. Pada tahun 1875, Alfred Saumier, pengilang gula industri besar dan dermawan, menebus harta tanah dan mengabdikan seluruh masa depannya dan cara pemulihannya. Karya ini diselia oleh arkitek Gabriel Destalier. Dalam proses membina semula harta tanah, lukisan Israel Sylvester dari tahun 1660 berfungsi sebagai sumber utamanya di kebun Vaud.

Sylvester Israel. Pemandangan taman dari istana. (Di tengah - parterre-broderie, di sebelah kanan - parterre Crown, di sebelah kiri - bunga parterre).

Mengumpulkan perabot antik, mencipta dalaman istana dan taman biasa, Saumier ingin mengembalikan kemegahan abad ke-17 ke rumah besar, dengan yakin bahawa pencapaian moden hanya akan merosakkannya. Dia begitu takut dengan api sehingga hingga tahun 1900 dia hanya menggunakan cahaya lilin, seperti pada zaman dahulu. Rakan-rakan hampir tidak meyakinkan pemilik keselamatan elektrik. Mungkin sejak itu sudah menjadi tradisi untuk mengadakan dari Mei hingga Oktober pada hari Sabtu "Petang dengan cahaya lilin", ketika istana dan taman diterangi oleh 2000 lilin dan mangkuk minyak, menciptakan suasana abad ke-17. Tontonan itu menggembirakan, satu-satunya yang menyedihkan ialah dengan pencahayaan seperti itu, mustahil untuk melihat dan memotret semua keindahan dalaman dan taman. Petang yang diterangi cahaya lilin diakhiri dengan bunga api emas dan perak di langit malam.

Vaux-le-Vicomte. Petang cahaya lilin

Sejak tahun 1965, Vaux-le-Vicomte telah menerima status sebagai simpanan bersejarah negara, walaupun masih menjadi milik peribadi pewaris Saumier, Count Patrick de Vogue.

Sudah tiba masanya kita melihat lebih dekat keajaiban abad ke-17 - taman Perancis klasik pertama.

Jalan menuju pintu gerbang istana kelihatan sangat romantis: ia adalah lorong pohon satria yang agak sempit untuk lalu lintas kereta dua arah, di mana sepertinya hanya gerobak dan pasukan berkuda yang harus bergerak. Sebelum ini, 3 jalan yang sama ditumpukan ke pintu harta tanah, membentuk sinar tiga. Akhirnya, di hadapan kita adalah pagar Vaux-le-Vicomte, di belakang istana yang kelihatan. Kisi, meninggalkan pemandangan istana yang terbuka, merupakan inovasi pada abad ke-17 dibandingkan dengan pintu kosong dan pagar batu tinggi dari istana feudal.

Vaux-le-Vicomte. Pintu masuk Manor

Tepat di luar pintu gerbang, halaman besar menanti kami, dibahagi dengan jalan menjadi 4 dataran rumput yang hijau. Halaman dibatasi di kedua sisi oleh tembok bata perkhidmatan utiliti. Di sebelah kanan kami adalah kandang kuda, di sini dan sekarang terdapat sebuah muzium kereta bersejarah, di sebelah kiri, di antara bangunan lain, terdapat rumah hijau dan gereja.

Vaux-le-Vicomte. Perkhidmatan dengan bangunan rumah hijau

Bangunan perkhidmatan dibina dari batu bata merah, dengan hiasan batu putih dalam gaya tradisional Perancis, dengan latar belakangnya, istana batu putih meriah dengan latar belakang bumi dan langit.

Ia naik di pulau pukal buatan, dikelilingi oleh parit lebar dengan air, di mana jambatan dilemparkan. Parit melakukan fungsi hiasan semata-mata, kami menyeberangnya di sepanjang jambatan batu, melintasi halaman depan, menaiki tangga ke pintu dan kami terkejut melihat bahawa istana dapat dilihat melalui: melalui tingkap di tingkat bawah dapat melihat taman yang terbentang di belakang lorong-lorong istana.

Vaux-le-Vicomte. Parit di sekitar istana

Vaux-le-Vicomte mengejutkan pengunjung walaupun sekarang, apa yang mengejutkan para tetamu Fouquet pada abad ke-17 ?! Bagi para pegawainya, semua perkara di sini tidak biasa dan baru: dinding istana batu putih, ketiadaan pagar kosong di sekelilingnya, ketiadaan tangga besar yang memenuhi seluruh lobi, sebuah dewan bujur besar dari mana seluruh parterre dapat dilihat, penggunaan cermin untuk meniru bukaan tingkap dan taman yang penuh dengan kesan yang tidak dijangka. Penutupan ruang, ciri istana feudal, di mana semuanya ditujukan untuk pertahanan dan tidak dapat diakses, hilang, kedamaian, kegembiraan hidup dan keterbukaan memerintah di V.

Menjelang abad ke-20, kawasan harta tanah telah menurun dengan ketara. Di luar kawasan simpanan, terdapat jalan tiga rasuk dan hutan bersebelahan dengan bosquet. Le Nôtre dengan cemerlang mengatasi perubahan lega di kawasan yang luas, meletakkan paksi perancangan utama dari utara ke selatan, menyatukan semua bahagian taman ketika melewati seluruh ladang. Di lobi istana, anda akan diminta membeli tiket untuk balkoni di atas bumbung. Dari sini, pemandangan ajaib seluruh parterre terbuka, panjangnya 1200 m dari istana hingga patung Hercules.

Model taman Vaux-le-VicomteVaux-le-Vicomte. Pemandangan parterre dari balkoni istana
Vaux-le-Vicomte. Broderie Parterre

Dari atas, rancangan itu akan menjadi kenyataan dan muncul dalam semua kemuliaannya. Keluar dari istana ke teres taman tertinggi pertama, kami melihat dua parterres broderie simetri (fr. Broderie - sulaman, corak, jahitan) di kaki tangga. Arabesque hidup yang rumit dari semak hijau dari kotak kayu yang rapi menonjol menonjol dengan latar belakang serpihan bata merah dan antrasit hitam, yang ditutup dengan kawasan parterre di antara penanaman. Barangan barang hilang sepenuhnya dan dicipta semula dari ukiran dan lukisan Sylvester oleh Le Nôtre pada tahun 1923 oleh A. Duchenne.

Di sudut kiri teres terdapat sejambak "Mahkota". Kawasan rendah yang wujud di sini diubah oleh Le Nôtre menjadi sejambak. Ini adalah salah satu karya khas bowlingrin master - bahagian parterre yang kurang jelas, yang terdiri daripada dinding hijau semak dan rumput. Air pancut dengan mahkota berlapis emas menonjol di latar belakang kehijauan. Air pancut dan lata air dapat dilihat pada hari Sabtu kedua dan terakhir setiap bulan dari bulan Mac hingga Oktober dari jam 15:00 hingga 18:00.

Sudut kanan teres dihuni oleh parterre bunga. Tempat air pancut masih ditunjukkan oleh pasu dengan bunga.Parterres semacam itu adalah puncak kemahiran reka bentuk landskap, kerana mereka mesti mengekalkan penampilan mekar mereka sepanjang masa. Ini memerlukan program penanaman yang teliti dari tanaman berbunga secara konsisten yang sesuai dengan ketinggian dan warna, serta pemeliharaan yang teliti.

Vaux-le-Vicomte. Mahkota BosquetVaux-le-Vicomte. Bunga parterre

Bosquet, dihiasi dengan dinding hijau dari pohon dan semak yang dipangkas, membentuk serangkaian ruang terbuka. Mereka berfungsi sebagai dinding dan latar belakang serpihan parterre. Oleh kerana perabot disusun di dewan dan bilik, patung-patung ditempatkan di taman Perancis biasa dan semak-semak dan pokok-pokok hiasan - topiary - ditanam. Mereka menetapkan pintu masuk ke bosquet, memisahkannya antara satu sama lain, atau mengezon ruang parterre. Kedudukan dan bentuk mereka dipikirkan dengan baik dan tidak sengaja.

Di sebelah kanan parterre bunga di buket di sebalik kisi palsu pintu gerbang adalah kebun sayur.Pemilik mempunyai sesuatu untuk dibualkan di hadapan para tamu di mana-mana. Tukang kebun yang cemerlang Lacentini pertama kali menggunakan rumah hijau di sini untuk penanaman awal buah-buahan dan sayur-sayuran untuk meja perayaan. Kemudian, bersama dengan pencipta berbakat dari istana dan ensemble taman, Lacentini akan dijemput oleh raja ke Versailles, di mana dia akan membuat Royal Garden yang unik.

Teres taman kedua terletak beberapa langkah di bawah yang pertama dan mempunyai sedikit lereng. Rahsia keharmonian penampilan umum parterres terletak pada pembesaran perincian dan peningkatan kawasan ketika benda-benda menjauh dari istana.

Vaux-le-Vicomte. Kumpulan patung di sempadan teres pertama dan kedua

Batas teres kini dijaga oleh singa dan harimau oleh pengukir J. Garde (1863-1939).Lorong melintang di kaki pemangsa yang megah ini adalah paksi perancangan melintang kedua. Ia melewati Round Pond dan berbatasan dengan Water Lattice, yang diimbangi oleh panggangan pintu kebun di hujung paksi yang lain. Jaringan air adalah mata air dari serangkaian aliran menegak yang sama antara dua istilah, dihiasi dengan wajah yang menggambarkan empat kali kehidupan seseorang. Pada abad ke-17, di sisi tempat mandi, terdapat dua tokoh manusia, dan bukan patung anjing, seperti sekarang. Parutan air dinaikkan di atas tingkat teres dan sangat mengingatkan pentas teater dengan latar belakang. Peranan sayap dimainkan dengan langkah-langkah dengan air pancut yang serupa dari jet kecil. Platform inilah yang menjadi panggung bagi Moliere untuk drama "The Boring Ones", yang dilakukan pada 17 Ogos 1661.

Vaux-le-Vicomte. Ukiran dengan pemandangan Kisi Air pada abad ke-17.

Pada hari percutian, para istana dikejutkan dengan tirai jet air pancut yang terus menerus bersinar di Air Lattice. Sekarang di "Moliere stage" terdapat sebuah kafe yang disebut "Dream Vaux", dengan nama yang sama dengan tajuk puisi La Fontaine. Kerusi berjemur, muzik klasik dan sampanye akan membolehkan anda berehat dan bermimpi. Ia dibuka pada waktu malam dengan cahaya lilin dari jam 17:00 hingga 23:00. Selebihnya waktu ia menampakkan dirinya hanya sebagai rangkaian payung tertutup di antara dua baris air pancut.

Paksi utama di teras kedua dilukis oleh Water Alley, yang bermula tepat di belakang Round Pond, dikelilingi oleh patung Itali abad ke-17. Kolam adalah titik persimpangan paksi perancangan.

Semasa kerja-kerja air pancut, penggantungan semburan yang digantung di atas Water Alley, lingkaran cahaya mereka menekankan arah sumbu. Kita tidak akan dapat mengagumi pemandangan yang begitu menakjubkan, Water Alley belum dipulihkan. Di kedua-dua sisi lorong ini terdapat Kolam Triton yang simetris, dihiasi dengan patung-patung kerang triton yang dikelilingi oleh putti kecil dan naiad.

Vaux-le-Vicomte. Parut air sekarangVaux-le-Vicomte. Lembangan Triton

Taman ini direka oleh Le Nôtre sehingga dari sudut mana pun di parterre kita melihat istana sebagai pusat komposisi. / 2 foto / Selain itu, setiap sudut dapat dijadikan hiasan untuk setiap pertunjukan. Ciri ini mudah digunakan oleh pembuat filem moden, membuat filem bersejarah di Vaud. Berikut ini difilemkan "Lunar Wanderer" 1979, "The Man in the Iron Mask" 1989, "D'Artagnan's Daughter" 1994, "Vatel" 2000.

Le Nôtre memperhatikan air. Di taman-tamannya, air selalu terdapat dalam semua kepelbagaiannya. Ia bergegas ke langit dari air mancur, berkilauan dengan semua aspek aliran berlian, lalu bergemuruh dengan air terjun yang kuat, lalu terbaring di cermin yang sunyi, lalu bergemuruh dalam arus yang lembut.

Dia menggabungkan pelbagai elemen lanskap dengan mahir, memberikan penonton perubahan tayangan yang cepat. Di hujung Water Alley, Le Nôtre menyiapkan kejutan lain untuk penonton: cermin dalam bentuk kolam segi empat besar dengan luas 4000 sq. Dalam cuaca yang tenang, anda dapat melihat pantulan istana sepenuhnya.

Di sebelah kanan Kolam Cermin adalah Gua Pengakuan. Ruang dalamannya dibahagikan dengan lengkungan menjadi ceruk kecil, mirip dengan pengakuan gereja. Panorama taman yang indah dibuka dari dek pemerhatian di atas gua.

Vaux-le-Vicomte. Grotto PengakuanVaux-le-Vicomte. Grotto of the God Gods dan Pool Mirror

Dari istana itu sendiri, kita melihat bahawa paksi utama bersandar pada Grotto of the God Gods yang besar. Struktur gua terletak di kedua sisi oleh tangga yang menuju ke bukit hijau.Mendekati tepi teres, kami mendapati bahawa jalan tiba-tiba jatuh, tanah keluar dari bawah kaki kami, dan kami berdiri di dinding penahan tinggi, dihiasi dengan Cascade dan kumpulan patung kanak-kanak dengan kuda nil. Kesan yang tidak dijangka memberikan perbezaan ketinggian yang besar. Dari tembok Cascade terdapat pemandangan bukit yang indah dengan Hercules dan parterre yang kami lalui, dan di bawah kaki kami ada yang lain, kali ini air parterre, yang terletak kira-kira 4 m di bawah teres kedua. Unsur utamanya ialah air dan arca.

Vaux-le-Vicomte. Melambung di dinding penahan

Menurut rencana Le Nôtre, di sebuah lubang yang dalam, di sepanjang dasar Sungai Ankei mengalir, sebuah parterre air berada. Saluran ini dikembangkan dan diubah menjadi Terusan dengan panjang 1000 m dan lebar 40 m, yang menjadi paksi melintang ketiga dalam rancangannya. Kami menuruni tangga curam menuju Water Parterre, meninggalkan semua kesibukan percutian yang ramai di tingkat atas, di sini kami dikelilingi oleh keheningan, kedamaian dan percikan jet yang menenangkan. Di kaki Cascade terdapat kawasan yang luas ditutup dengan serpihan batu kapur putih.

Air memotong jalan lebih jauh di sepanjang paksi tengah taman, dan untuk sampai ke kaki patung Hercules, anda perlu mengelilingi terusan, yang berakhir di timur dengan mangkuk bulat besar, yang dijuluki. Skovoroda untuk bentuknya, atau menyeberangi terusan dengan kapal. Ukiran lama menunjukkan kapal berlayar di sepanjang terusan, yang terbentang di kolam ini. Semasa sambutan kerajaan, perahu untuk perjalanan para tamu dihiasi dalam bentuk angsa besar.

Tepi Saluran yang bertentangan dihiasi dengan Grotto of the God Gods, yang berlawanan dengan Saluran yang mengembang, seolah-olah ingin berbaring dengan lembut di kaki tuannya. Dewa-dewa sungai, yang diukir menurut lukisan N. Poussin pada abad ke-17, melihat dengan penuh renungan. Arca Tiber berada di ceruk kiri Grotto, dan Ankeia berada di sebelah kanan. Pemandangan filosofis yang menakjubkan ditunjukkan oleh dua Ankeas: keperibadian patung sungai dengan sedih melihat bayangannya sendiri dan, mungkin, mengingatkan percutian Fouquet.Di antara ceruk di Grotto terdapat tujuh peti besi dengan kemurungan di dinding berkarat dan lekukan Atlantik.

Vaux-le-Vicomte. Arca Ankei di Grotto

Di kaki Grotto of the God Gods, di pelebaran terusan, dulu ada kumpulan patung dengan patung Neptunus. Sekarang tempat ini kosong.

Vaux-le-Vicomte. Ukiran dengan pemandangan Grotto of the God Gods dan kumpulan patung dengan Neptunus

Di belakang Grotto of the God Gods, di teres terakhir taman, perlahan-lahan turun ke terusan, meletakkan kejutan terakhir Le Nôtre - Kolam Berkasut. Itu adalah apotheosis komposisi: ia terletak di atas Grotto of the God Gods dan menguasai seluruh taman. Namanya berasal dari jet kuat air pancut setinggi 3 m, membongkok ke atas dalam bentuk lembaran. Dalam lukisan "lawatan Maria Leshchinskaya ke Vaud pada tahun 1727" kita melihat harta pusaka semasa pemerintahan Louis XV. Di sini ditunjukkan semua air pancut yang beraksi, dengan Sheaf Fountain dan Cascade Falls di latar depan.

Lawatan Maria Leshchinskaya ke Vaud pada tahun 1727

Oleh itu, kami sampai pada tokoh Hercules yang hebat, di mana paksi perancangan utama harta tanah terletak. Sekiranya patung itu tidak begitu atletik, ia mungkin tidak akan menyimpan seluruh kekuatan paksi pusat di atas dada Hercules. Sehingga abad ke-19. perspektif paksi utama tetap terbuka, seperti karya Le Nôtre kemudian, sehingga salinan patung Hercules oleh Farnese dikembalikan ke tempatnya.

Perayaan di Vaux-le-Vicomte memuncak pada pertunjukan bunga api di taman yang diterangi, dengan tanda seru terakhir pada akhir hari yang tidak dapat dilupakan ini. Sekarang kita melihat bahawa taman Versailles yang terkenal dan festival Louis XIV yang diadakan di sana mempunyai pendahulunya yang layak.

Kesan mengunjungi Vaud tidak sia-sia bagi Louis XIV: dia dijangkiti salah satu penyakit yang paling dahsyat - mania pembinaan. Semua pencipta istana dan ensemble taman di Vaux-le-Vicomte diundang oleh raja untuk membina kediaman kerajaan di Versailles. Mustahil untuk memikirkan penolakan kepada raja, dan kumpulan pengrajin yang sudah dikimpal, termasuk Le Nôtre, Lebrun, Levo dan Lacentini, mulai mengerjakan objek baru yang akan memuliakan nama mereka selama berabad-abad.

Sastera:

1. Abelasheva G.V. “Fontainebleau, Vaux-le-Vicomte. Versailles "1995, M.," Seni ", 256 p.

2.Sefrioui Anne "Vaux le Vicomte", Paris, "Editions Scala", 64 rubel.

3. Ptifis J.-C. "True d'Artagnan" 2004, M., "Pengawal Muda", 207-an.