Buah sukun adalah kepala segalanya

Buah Roti (Artocarpus altilis) - melepaskan tanaman dari keluarga Mulberry (Moraceae)... Keluarga menyatukan 2 genera: Artocarpus, berjumlah 47 spesies tumbuhan, dan genus Treculia daripada 12 jenis. Semua tanaman ini boleh dikaitkan dengan sukun, tetapi kami berminat dengan pencari nafkah utama orang Polinesia Artrocarpus altilis.

Ada kalanya roti hanya tumbuh di atas pokok, dan untuk mendapatkannya, tidak perlu menabur sawah dengan bijirin. Roti besar masih tumbuh tepat di dahan pokok yang menakjubkan ini. Setelah sukun ada di Bumi: cetakan daun dan bunga peninggalan ini dijumpai di batu-batu bukan hanya di selatan, tetapi juga di negara-negara utara seperti Greenland. Penyejukan global telah mengurangkan kawasan pengedaran sukun ke kawasan tropika.

Kini tempat kelahiran tanaman ini adalah New Guinea. Perkara itu disebutkan dalam tulisan mereka oleh Theophrastus (sekitar 372 -287 SM) dan Pliny the Elder (sekitar 23 - 79 M) orang Eropah pertama kali mengetahui tentangnya dari William Dampier (1651-1715), lanun terkenal yang menjadi kapten British armada dan berlayar tiga kali ke seluruh dunia. Dia menggambarkan penggunaan sukun seperti ini: “Mereka sama besar dengan sepotong roti yang dibakar dengan tepung bernilai lima shilling per gantang. Penduduk memanggangnya di perapian hingga kerak menghitam, kemudian kerak dikeluarkan, dan daging putih lembut tetap di bawah kulit tipis yang halus, mirip dengan roti yang rapuh. Tidak ada penyertaan berbatu. Tetapi jika buburnya tidak dimakan dengan segera, maka dalam sehari ia menjadi basi dan sukar dimakan. "

Cara memberi makan yang luar biasa menarik minat banyak penyelidik, termasuk James Cook (1728-1779). Semasa tinggal kapalnya di lepas pantai Tahiti pada tahun 1768-69. kapten menarik perhatian kepada upacara pengebumian orang Tahiti, yang memberikan yang paling diperlukan kepada orang mati - buah dan air seperti tembikai. Inilah yang ditulis oleh Jules Verne mengenai hal ini dalam buku "Navigators of the 18th abad": "Mayat-mayat dibiarkan terurai di udara terbuka dan hanya kerangka yang dikuburkan ... Beberapa buah kelapa berupa rosario tergantung di tempat terbuka tepi kanopi; di luar terdapat setengah tempurung kelapa yang diisi dengan air tawar; beg dengan beberapa kepingan sukun digantung dari tiang.

Setelah mengetahui bahawa buah-buahan ini menggantikan roti untuk penduduk asli, ahli botani ekspedisi Cook Joseph Banks segera menghargai kemungkinan menggunakan tanaman ini sebagai sumber makanan yang murah. Sekembalinya ke England, dia mencapai penganjuran ekspedisi khas untuk anak pokok ini. Dia berjaya meyakinkan pemerintah bahawa penanaman sukun di jajahan Hindia Barat akan memungkinkan untuk memberi makan hamba di ladang dengan murah. Mereka mendengarkan kata-katanya, kerana Sir Joseph Banks menasihati raja mengenai pemeliharaan tanaman di Royal Botanic Gardens, Kew, tempat tanaman eksotik dibawa dari seluruh dunia. Kapten ekspedisi baru ditugaskan untuk mengangkut anak benih dari Polinesia ke Antillen.

Pada tahun 1789, kapal "Bounty" berlayar ke Tahiti; kapal itu disediakan khas untuk pengangkutan anak benih. Tetapi ekspedisi itu tidak memenuhi tugas: anak benih dimuat ke kapal, tetapi pemberontakan meletus di kapal. Krew pemberontak menghantar Kapten Williams Bligh bersama 18 pelaut dengan kapal perahu ke laut. Kapal menuju ke salah satu pulau di Lautan Pasifik. Daripada kembali ke Dunia Lama, di mana hukuman mati menanti para perusuh, pasukan tersebut menganjurkan sebuah koloni percuma di Pulau Pitcairn. Kapten Bligh berjaya bertahan dari perubahan ini dan sampai ke tanah, setelah menempuh jarak lebih dari 6710 km. Setelah kembali ke England, dia kembali berangkat untuk mendapatkan sukun, dan pada tahun 1793 kapal Providence mengirimkan anak benih ke kebun botani Pulau St. Vincent di Hindia Barat. Pada tahun 1817, William Bligh meninggal di Australia, dengan pangkat sebagai wakil laksamana, dan sukun terukir di batu nisannya.

Setem pos dengan potret W. Bly dan gambar pemberontakan

Berita mengenai pencarian Inggeris sampai ke pesaing tetap mereka, Perancis. Kumpulan La Billardier, yang dikirim untuk mencari ekspedisi La Perouse yang hilang, menghantar anak benih sukun ke kebun botani Paris yang revolusioner pada tahun 1792. Dari Paris, sukun dihantar ke Jamaica. Oleh itu bermulalah "kerjaya" sukun sebagai pembekal makanan murah di jajahan.

Mari kita perhatikan tanaman ini dengan lebih dekat.

Genus Artocarpus merangkumi 47 spesies tumbuhan yang kini tumbuh di kawasan tropika Oceania asalnya dan Asia Tenggara yang maju.

Pokok sukun dengan kulit abu-abu halus mencapai ketinggian 30 m dan siluet menyerupai pokok oak biasa. Pokoknya dapat terlihat sangat beragam: pada satu tanaman terdapat daun dengan berbagai tahap kemaluan, baik yang utuh dan bulat. Cabang juga terdapat dalam dua versi: ada yang panjang dan nipis, dengan jambul daun di hujungnya, yang lain tebal dan pendek dengan daun sepanjang keseluruhannya. Ya, dan pokok ini berkelakuan seperti malar hijau, kemudian seperti gugur, bergantung pada iklim. Mula berbuah pada usia 4-5 tahun.

Buah sukun adalah tanaman monoecious. Bunga kecil tanpa naskah tidak menghiasnya. Bunga jantan membawa satu benang sari dan membentuk perbungaan berbentuk kelabu yang besar. Serbuk sari matang 10-15 hari selepas pembentukan perbungaan, setelah itu disembur dalam 4 hari.

Bunga betina yang tidak berbau dan berwarna kehijauan dikumpulkan pada 1500-2000 dalam perbungaan bulat. Mereka matang agak lewat daripada yang lelaki dan boleh didebunga dalam masa 3 hari selepas pembentukan perbungaan. Bunga dalam perbungaan terbuka secara berurutan, bermula dari basal, iaitu bawah atas. Tercemar oleh kelawar angin dan sayap Pteropodidae. Selepas pendebungaan, tisu perianths dan sumbu perbungaan tumbuh begitu banyak sehingga buah yang dihasilkan sepenuhnya menyerap drupes yang sedang berkembang. Oleh itu, biji dengan panjang 2-3 cm direndam di lapisan luar tisu yang tidak subur. Perbungaan dan buah-buahan terbentuk di hujung dahan. Buah masak seberat 3-4 kg.

Harus diingat bahawa biji dalam buah-buahan majemuk hanya terdapat dalam bentuk liar (ia juga disebut "kacang kacang"). Bentuk yang ditanam dihasilkan semula dengan berlapis dan tidak mengandungi biji dalam buah. Ini membuktikan sejarah penanaman tanaman yang panjang, pusat asalnya dianggap sebagai kepulauan Indo-Melayu. Menariknya, penduduk Micronesia dan Polynesia lebih suka bentuk tanpa biji, sementara di New Guinea mereka lebih suka buah-buahan liar.

Buah sukun berbuah selama 9 bulan setahun dari November hingga Ogos. Buah-buahan masak di atas pokok secara berurutan, dari bawah ke atas. Setelah berbuah, pokok itu aktif tumbuh dan memperoleh kekuatan selama 3 bulan sebelum berbunga berikutnya, tumbuh 50-100 cm selama ini.keringan, apabila jumlah hujan turun menjadi 25 mm sebulan. Julat suhu di mana sukun dapat bertahan adalah dari +40 darjah hingga 0.

Seiring buahnya matang, gabungan perianths dan bracts yang tumbuh menjadi semakin berdaging. Buahnya berbentuk bujur dan seperti tembikai, panjangnya 15-25 cm dan diameter sekitar 12-20 cm. Warna kulit secara beransur-ansur berubah dari hijau muda menjadi kuning. Seiring berjalannya waktu, ia juga diwarnai oleh lateks yang menonjol dan mengeringkannya di permukaan, yang terkandung di semua bahagian tanaman. Kulit buahnya boleh menjadi halus atau bergelombang, ditutup dengan tumbuh-tumbuhan tanpa duri. Mereka boleh mencapai ketinggian 3 mm dan diameter 5 mm, pertumbuhannya terbentuk dari bunga yang terpisah yang ditanam rapat pada paksi, memanjang ke dalam tiub, yang masing-masing, mengembang, membentuk "sel jerawat" atau sel jejaring poligonalnya yang halus permukaan buah. Di tengah pertumbuhan atau sel, bekas luka coklat dari stigma bunga kering kelihatan.Benih berukuran 2-3 cm ditutup dengan kulit coklat gelap tipis setebal 0,5 mm dan selaput nipis dalaman lut.

Bubur buah, ketika masak, berubah warna dari putih berkanji menjadi krim atau kekuningan. Satu pokok boleh masak dari 150 hingga 700 buah. Sekiranya kita memperhatikan bahawa umur buah sukun adalah 60-70 tahun, maka lebih dari setengah abad perkebunan sukun dapat menghasilkan hasil dari 16 hingga 32 tan per hektar, yang sesuai dengan hasil gandum, tetapi dengan biaya minimum untuk menanam, penuaian dan pemprosesan.

Buah sukun tumbuh secara tunggal atau berkumpulan di atas dahan. Kandungan kalori 100 g sukun adalah 103 kcal. Nilai pemakanan mereka (per 100 g): protein - 1,07 g, lemak - 0,23 g, karbohidrat - 27,12 g, gula - 11,0 g, serat - 4,9 g.

Biji biji juga dimakan, nilai pemakanannya lebih tinggi. Kandungan kalori 100 g biji ialah 191 kkal. Nilai pemakanan 100 g biji adalah: protein - 7.40 g, lemak - 5.59 g, karbohidrat - 29.24 g, serat - 5.2 g.

Pada masa kini, sukun dianggap sebagai produk makanan rendah lemak.

Buah sukun boleh dimakan pada setiap tahap pematangan. Buah-buahan yang belum dimasak disiapkan dan disimpan sebagai sayur-sayuran, dan buah-buahan masak, di mana pati, di mana buahnya mengandung hingga 30-40%, berubah menjadi gula, digunakan sebagai buah. Buah kecil yang belum matang berdiameter 2-6 cm direbus, asin dan acar, mendapat produk yang rasanya seperti artichoke. Buah-buahan masak digunakan untuk membuat puding, kek dan sos.

Hasil yang tinggi menimbulkan masalah memelihara dan memproses lebihan tanaman. Orang Tahiti telah lama memutuskan sendiri soalan ini. Mereka memetik buah dengan tongkat bercabang, menembus kulit yang keras sehingga bubur buah mulai berfermentasi. Setelah seharian, buah-buahan yang ditapai dibersihkan dari kulit keras dan diletakkan di dalam lubang yang dilapisi batu dan daun pisang, dipadatkan, ditutup dengan daun dan ditutup dengan batu. Jisim pasta fermentasi yang dihasilkan dapat digunakan sepanjang tahun, ini terutama berlaku semasa ketiadaan buah dari bulan Ogos hingga November. Doh biasanya ditumbuk dan diuli, menambah air dan buah segar. Dalam bentuk ini, penduduk asli Kepulauan Marquesas memakan hidangan pedas ini, memanggilnya poi-poi, baunya yang menghilangkan selera orang Eropah. Doh boleh dibakar dengan membungkus daun. Roti "roti" yang dihasilkan terasa seperti roti.

Dalam keadaan moden, buah-buahan yang dimaksudkan untuk penyimpanan jangka panjang diperam, dikeringkan beku, dikeringkan, dan diubah menjadi kerepek atau kanji.

Buah sukun dapat dibandingkan dengan kalori dengan pisang dan kentang, yang mempunyai rasa yang serupa kerana kandungan patinya yang tinggi. Selain itu, buahnya adalah sumber kalium, kalsium, magnesium dan vitamin kumpulan A, B dan C. Sifat anti-kudis dari sukun telah dijelaskan oleh pelaut kuno.

Sudah tentu semua bahagian tanaman digunakan. Benih biasanya direbus atau digoreng. Mereka mengandungi 8% protein dan sedikit lemak berbanding kacang, yang rasa dan teksturnya menyerupai.

Segala sesuatu yang tinggal setelah penggunaan manusia dimakan oleh haiwan peliharaan dengan rela hati. Daun ini dijadikan makanan untuk herbivora, dan gajah juga sangat menggemari mereka. Kulit kayu dan ranting dimakan oleh kuda. Ketagihan makanan sedemikian memaksa melindungi pokok muda dengan berhati-hati dari haiwan yang ingin merayakannya.

Perbungaan bunga jantan yang kering digunakan sebagai penghalau; ketika terbakar, asapnya akan mengusir nyamuk dan cacing. Tetapi tidak semua perbungaan dapat mengering, kerana mereka juga acar dan buah manisan disediakan dari mereka.

Kayu sukun kuning keemasan digunakan dalam industri perabot, dan juga untuk pembuatan alat muzik, lama-kelamaan ia semakin gelap. Kayu sangat ringan, hampir dua kali lebih ringan daripada air (ketumpatannya 505-645 kg / m3), jadi berfungsi sebagai bahan untuk papan luncur. Satu lagi kualiti kayu ini yang sangat dihargai di kawasan tropika adalah bahawa ia tidak dimakan oleh anai-anai.

Batang adalah bahan bakar berharga di kawasan tropika. Lapisan kulit bagian dalam digunakan untuk membuat kain lembut dari mana sprei, kain ramping dan pakaian ritual dijahit. Tali yang kuat terbuat dari bast, yang tidak dipengaruhi oleh kelembapan.

Gusi digunakan untuk merawat kapal daripada bocor. Lateks yang terdapat di semua bahagian tanaman digunakan seperti permen karet dan sebagai pelekat.

Perubatan rakyat tempatan secara aktif menggunakan ubat-ubatan yang disediakan oleh sukun. Bunga boleh melegakan sakit gigi. Lateks disapu ke kulit untuk patah dan terkehel untuk melegakan keradangan. Untuk rawatan penyakit kulat, ubatnya diperoleh dari daun. Penyakit saluran gastrointestinal - cirit-birit, sakit perut, disentri - dirawat dengan larutan getah berair atau ekstrak bunga. Lateks, dicampur dengan daun hancur, digunakan untuk sakit telinga, kulit untuk sakit kepala, akar sebagai pencahar dan untuk rawatan penyakit kulit dan kulat. Penyelidikan moden menunjukkan bahawa kulit kayu mempunyai kesan sitotoksik pada sel tumor, dan ekstrak dari akar dan batang mempunyai aktiviti antimikroba terhadap bakteria gram positif.

Pada masa ini, pokok-pokok berumur panjang disatukan ke dalam sistem pertanian dan sesuai dengan keladi, pisang dan beberapa tanaman komersial, khususnya lada hitam dan kopi, yang ditanam di bawahnya, memberikan mereka perlindungan dari terik matahari.

Sekiranya di lintang tengah "roti adalah kepala segalanya", maka di kawasan tropika kita dapat mengatakan bahawa semuanya adalah kepala buah sukun, yang secara serentak memenuhi banyak keperluan manusia dan digunakan dalam industri memasak, pertanian, pertukangan kayu dan perubatan.