Mr selasih thai

Selasih manis Thailand (Ocimum basilicum var.thyrsiflora)

Semua ahli keluarga ramuan selasih adalah antara ramuan herba tertua dan paling biasa digunakan di dunia. Tidak terkecuali varieti selasih yang biasa dikenali sebagai basil Thailand; ramuan ini telah digunakan secara meluas dan sejak sekian lama dalam begitu banyak hidangan India dan Asia Tenggara yang sebenarnya dianggap sayur, bukan hanya ramuan. Contohnya, di Pho Vietnam, kemangi menempati tempat yang paling terhormat di atas pinggan mangkuk, yang disajikan bersama mangkuk rebus, daging dan mi.

Oleh kerana pelbagai jenis selasih terdapat di setiap pelosok dunia, tidak hairanlah di negara-negara Eropah, selasih Thailand sering dikelirukan dengan salah satu sepupunya. Tetapi di India, Thailand, Laos atau Vietnam, setiap penduduk tahu bahawa selasih Thailand mempunyai bau yang unik, penampilan asli dan rasa unik yang membezakannya daripada yang lain. Jadi siapa dia, Tuan Thai Basil?

Selasih manis Thailand (Ocimum basilicum var.thyrsiflora) berasal dari Iran, India dan negara-negara tropika lain di Asia, di mana ia telah dikenali dan disayangi selama hampir 5000 tahun.

Selasih manis Thailand boleh didapati dengan banyak nama di dunia. Di Barat, kadang-kadang disebut selasih licorice atau selasih aniseed, walaupun ada jenis selasih lain yang juga disebut dengan nama-nama ini. Di Thailand, kemangi Thailand disebut Horapa atau Bai Horapa, dan di Vietnam disebut Rau Hang Kwi. Menariknya, yang terakhir ini secara harfiah bermaksud "kayu manis pudina", walaupun selasih Thailand adalah kemangi yang sebenarnya dan tidak ada kaitan dengan kayu manis. Nama "basil" berasal dari "basileus", perkataan Yunani untuk "raja". Ini disebabkan oleh fakta bahawa pada zaman kuno ramuan ini terutama digunakan untuk merawat penyakit secara eksklusif untuk royalti dan sering ditambahkan ke mandi untuk menjaga kesihatan mereka.

Potret botani

 

Selasih manis Thailand di tempat pertumbuhan semula jadi adalah ramuan (biasanya dwitahunan) atau subshrub bercabang, tinggi 30-45 cm, dengan daun dari 2 hingga 5 cm.

Kemangi Thai yang nyata kelihatan berbeza dari rakan-rakannya dari Barat dan Eropah. Pertama, dengan daunnya yang kecil - jauh lebih kecil daripada selasih Mediterranean biasa dan tidak begitu bulat. Kedua, batang kemangi Thailand berwarna ungu-ungu, dan warnanya menjadi lebih sengit ketika tanaman tumbuh. Batangnya sangat berbeza dengan daun hijau, dan kuncup bunga berwarna ungu kemerahan atau ungu. Daun dan bunga boleh dimakan dan mempunyai aroma kemangi yang kuat dengan sedikit rasa anise atau licorice. Di antara pelbagai jenis selasih manis Thailand, varietas yang paling popular di dunia adalah Queenette dan Siam Queen. Untuk rasanya, selasih Thailand telah mendapat popularitasnya yang sangat tinggi kerana rasa pedasnya yang luar biasa, yang dengan cara yang tidak dapat dijelaskan digabungkan secara harmoni dengan sedikit rasa manis, mirip dengan manisnya manis dan manis. Guru kuliner menunjukkan bahawa selasih Thailand rasanya jauh lebih kompleks dan ketagihan daripada sepupunya di Eropah.

Selasih manis jenis tropis inilah yang memberikan rasa pedas yang luar biasa dan luar biasa yang terdapat dalam sebilangan besar hidangan Thai, sebab itulah tanaman ini mula dikenali sebagai "basil Thailand" pertama di Amerika dan kemudian di seluruh dunia , walaupun orang Vietnam dan Lao juga menggunakannya secara meluas di dapur mereka.

Sudah tentu, tidak ada perselisihan mengenai selera, tetapi berjuta-juta orang di seluruh dunia percaya bahawa masakan Thailand enak, enak dan sihat. Para koki terkemuka bersetuju bahawa kemangi manis Thailand mempunyai rasa yang berbeza yang dapat mengubah watak hidangan. Ini bermaksud bahawa Mr Thai selasih dengan betul memegang gelaran ramuan super dalam masakan Thai.

Trio basilika Thailand

 

Tegasnya, terdapat tiga jenis utama selasih yang digunakan dalam masakan Asia Tenggara. Selasih manis Thailand (Horapa atau horapha) tidak boleh dikelirukan dengan kemangi suci Thai (Holy Basil atau Holy Thai Basil atau Bai Gaprow) atau Thai Lemon Basil (Thai Lemon Basil atau Maenglak atau Manglak).

Basil Suci (Ocimum tenuiflorum)

Selasih suci (Ominimumtenuiflorum) berasal dari India dan sangat terkenal di dunia dengan nama "tulsi". Tulsi adalah tanaman suci, bentuk duniawi dari dewi Lakshmi, salah satu permaisuri dewa Hindu Wisnu. Dari tangkai kemangi suci di India, rosario dibuat, dipercayai bahawa mereka memberikan perlindungan ilahi, membersihkan aura dan memperkuat sistem kekebalan tubuh. Tulsi sering dapat dilihat tersebar di kawasan perkuburan di India. Ramuan ini digunakan secara aktif di Ayurveda, dan sering dijumpai di alam liar di seluruh Asia Selatan.

Kemangi suci Thailand, tidak seperti kemangi manis Thailand (Ocimum basilicum var. thyrsiflora, daunnya lebih kecil, lebih keras, dengan tepi yang tidak rata dan ditutup dengan berbulu, dan aromanya lebih menyengat. Tulsi biasanya mempunyai batang hijau dan batang panjang. Selasih jenis Thai ini berbau seperti cengkeh dan paling biasa digunakan dalam masakan pedas. Dengan selasih inilah salah satu hidangan daging Thai yang paling terkenal disediakan - Pad Khrapao.

Kedua-dua jenis selasih Thailand ini disebutkan di Ayurveda. Manfaat utama kedua basilika ini dikaitkan dengan adanya minyak dan flavonoid yang mudah menguap - antioksidan berasaskan tumbuhan yang kuat. Ayurveda percaya bahawa Holy Thai Basil mengurangkan keradangan, membantu melawan penuaan dan meningkatkan kesihatan arteri, sementara Sweet Thai Basil (Horapa) membantu tubuh untuk menyesuaikan diri dengan tekanan dan meningkatkan keseimbangan mental.

Jenis ketiga ialah selasih limau Thai (Ominimum × citriodorum) - bau dan rasanya seperti lemon, seperti namanya. Nama lain untuk selasih lemon Thai adalah kemangi kelabu. Selasih ini bagus untuk sup dan salad.

Bawang Lemon Thailand (Ocimum x citriodorum)

Baca juga artikel:

  • Basil Thai yang Berkembang
  • Selasih Thailand: sifat berguna dan perubatan
  • Selasih Thailand dalam masakan