Linen New Zealand - harta karun Maori

Linen New Zealand, lebih tepat - formium tahan lama (Phormium tenax), di antara banyak tanaman lain, menjadi terkenal berkat ekspedisi kedua James Cook pada tahun 1772-75. Suku Maori yang menetap di New Zealand pada abad ke-13 menyebutnya harakeke.

Sebilangan besar tanaman mengagumi orang Inggeris: "Daripada rami dan rami, penduduk menggunakan tanaman yang unggul dalam khasiatnya daripada yang lain yang digunakan untuk tujuan yang sama di negara lain ... Pakaian biasa orang New Zealand terdiri dari daun kilang ini, yang hampir tidak memerlukan pemprosesan; namun, mereka juga membuat jalinan, benang dan tali dari itu, jauh lebih tahan lama daripada yang dibuat dari rami, yang tidak dapat dibandingkan. Dari tanaman yang sama, diproses dengan cara yang berbeza, mereka mendapat serat halus, berkilat seperti sutera, putih seperti salji; dari gentian ini, yang juga sangat tahan lama, mereka membuat kain terbaik mereka. Jaring ikan besar dibuat dari daun yang sama; semua kerja turun untuk memotong daun menjadi sehelai dan mengikatnya bersama-sama. "

Flax New Zealand (ilustrasi dari buku oleh J. Verne

Di Kepulauan British, tanaman ini disambut dengan semangat yang belum pernah terjadi sebelumnya, pada tahun 1865 12162 bal biji rami dieksport ke England dari New Zealand, dan pada tahun 1870 import meningkat menjadi 32,820 bal bernilai 132,578 pound. Data-data ini dikutip oleh J. Verne dalam bukunya “The History of Great Travels. Pelayar abad ke-18 ". Pada tahun 1871, kilang ini diperkenalkan ke Amerika, di mana ia muncul di taman-taman di San Francisco.

Import bahan mentah ke Eropah mencapai puncaknya pada tahun 1907, ketika 28 ton rami diimport (pada masa ini, pengeluarannya di New Zealand sekitar 200 tan per tahun). Selepas itu, terdapat penurunan dalam import. Kain dari beberapa cucian telah kehilangan khasiatnya. Sekiranya Maori mengeluarkan serat dengan mengikis penutup daun dan kemudian merendamnya di dalam air, maka orang Eropah mula menggunakan alat mekanikal dan pemusnahan tisu lembut daun dengan alkali. Pengeluarannya dianggap tidak mesra alam dan ditutup.

Bahkan pada awal abad ke-20, orang Eropah sendiri berusaha membuat ladang tanaman. Percubaan untuk penanaman rami industri di Selandia Baru juga dilakukan di Uni Soviet, perkebunan didirikan pada era Soviet di pantai Laut Hitam di Kaukasus.

Flax New Zealand (kacukan)
dalam reka bentuk taman Australia di pameran di Chelsea

Linen Selandia Baru benar-benar kehilangan kepentingannya sebagai budaya tekstil di Eropah setelah Perang Dunia II, hanya tinggal untuk hiasan. Ia dapat dilihat di semua rumah hijau Eropah, dan di negara-negara dengan iklim yang sederhana - dan di lapangan terbuka. Di Australia dan di beberapa pulau di Lautan Pasifik, tanaman ini menormalkan dan menimbulkan masalah memerangi penyebarannya yang agresif. Walaupun begitu, di negara ini, tanaman ini sangat digemari dan digunakan secara meluas dalam reka bentuk.

Pada masa ini, lebih daripada 75 jenis tanaman ini diketahui, berbeza dalam ukuran dan warna daun (hijau, gangsa, ungu, bersempadan putih, bicolor atau tricolor). Antaranya ada yang kecil, hingga 1 m dan lebih besar, tinggi hingga 4 m.

Permulaan pembiakan varietas dilakukan oleh Maori sendiri, yang memilih spesimen tumbuhan liar yang mereka sukai untuk pelbagai keperluan, melipatgandakannya dan memberi mereka nama. Sebilangan besar varieti ini dipelihara hari ini dalam koleksi rami New Zealand di New Zealand. Mereka berbeza bukan hanya pada ketinggian dan warna daun, tetapi juga kelembutan dan kandungan seratnya. Juga, banyak kacukan telah dibuat dengan wakil kedua genus tumbuhan ini - formium Colenso (lihat di halaman Formium).

Tanam untuk masa depan

Pengeluaran rami New Zealand tidak berhenti pada hari ini. Perspektif baru telah terbuka di dalamnya. Dianggarkan bahawa kilang ini mampu menghasilkan 2.5 tan serat per hektar dan, dengan biaya $ 3 per kg, menghasilkan pendapatan hingga $ 7500 per hektar.Pada masa ini, kajian sedang dilakukan untuk kemungkinan menggunakan serat rami Selandia Baru tidak hanya untuk pembuatan tekstil, tali, karpet, pakaian, tetapi juga geotekstil, bekas untuk tanaman, bahan mulsa, sebagai komponen penguat untuk bahan komposit termoplastik (biokomposit ).

Pada masa lalu, formium tahan lama digunakan di New Zealand (dan bukan sahaja) untuk mengalirkan paya.

Formium tahan lama, linen New Zealand

Sudah lama mempunyai aplikasi perubatan. Jus lekat (gel) digunakan pada luka sebagai pembasmi kuman, diobati dengan eksim dan penyakit kulit lain, dan digunakan untuk sakit gigi. Daun keras - untuk berpakaian dan memperbaiki keretakan tulang. Serbuk sari, yang dihasilkan oleh tanaman banyak, digunakan oleh Maori sebagai serbuk muka, dan orang Eropah menganggapnya sebagai produk yang berguna dan berkhasiat. Benih hijau dan putih yang belum masak - berdaging dan manis, adalah perasa yang berguna, misalnya, untuk salad (seperti biji rami sebenar).

Benih mempunyai kandungan tinggi (sekitar 29%) asid lemak, terutama linoleat (6-81%) dan omega-6, serta oleik (10.5-15.5%), palmitik (6-11%) dan stearic (1 , 3-2.5%). Minyak sayur dari rami Selandia Baru dapat diklasifikasikan sebagai kelas premium, bersama dengan minyak bunga matahari dan bunga safflower, secara kualitasnya jauh lebih unggul daripada minyak biji rami dan kacang kedelai. Hasil minyak dari kawasan seluas 1 hektar lebih rendah daripada hasil bunga matahari (masing-masing sekitar 200 kg / ha dan 500 kg / ha), tetapi pada masa yang sama, ia adalah produk sampingan yang murah dari industri lain.

Yang menarik adalah produk sekunder lain dari pengeluaran serat - gula, lilin, dan juga air, yang mana tanamannya banyak. Konsep "hijau striptis" menyiratkan langkah demi langkah pengekstrakan semua produk berguna dari kilang. Pada masa ini, gel daun (pulpa), yang terdiri daripada polisakarida dan pektin panjang, digunakan sebagai pemekat dalam banyak krim dan kosmetik, sabun, dan syampu lain. Pengembangan kaedah untuk mendapatkan anggur daripadanya sedang dijalankan. Tisu lembut daun yang tersisa setelah pemisahan serat sangat menjanjikan pengeluaran etanol. Daun kaya selulosa boleh digunakan untuk membuat kertas dan pembungkusan yang menghasilkan warna berkrim yang indah. Dan getah daun yang melekit boleh digunakan sebagai gam kertas. Tumbuhan ini juga mengandungi pewarna, pewarna coklat dapat diperoleh dari bunga, pewarna terakota dan juga pewarna ungu dari buah-buahan. Bunganya mempunyai kandungan tanin - tanin yang tinggi.

Tidak dinafikan, linen New Zealand akan digunakan secara meluas pada masa akan datang. Hampir keseluruhan tanaman mempunyai nilai tertentu dan dapat diproses sepenuhnya. Para saintis meramalkan penciptaan kitaran pemprosesan untuk keseluruhan tanaman, termasuk pengeluaran serat, gel, minyak biji berlemak dan bahan-bahan lain yang dapat diekstrak.

Ternyata ini juga merupakan tanaman ternakan yang sangat baik. Menurut kesaksian sejak tahun 1862, "gandum yang dicampur dengan dedaunan rami dari Selandia Baru dimakan oleh kuda dengan rakus." Jisim hijau tumbuhan mengandungi banyak protein dan sedikit karbohidrat, meningkatkan pencernaan.

Linen Maori Selandia Baru adalah simbol hubungan keluarga yang kuat dan hubungan sesama manusia. Pepatah yang terkenal "Ladang rami sedang berkembang" bermaksud keluarga itu berkembang dengan baik.

Foto oleh pengarang