Pokok Mitrich

... Petang itu sejuk.

Dengan kapak di tali pinggangnya, dengan mantel kulit domba dan topi diturunkan ke alisnya, Mitrich kembali dari hutan, menyeret sebatang pokok Krismas di bahunya. Dan pokok itu, dan sarung tangan, dan sepatu bot yang diliputi salju, dan janggut Mitrich membeku dan kumisnya membeku, tetapi dia sendiri berjalan dengan langkah askar yang rata, melambaikan tangan bebasnya seperti seorang askar. Dia bersenang-senang, walaupun dia letih.

Pada waktu pagi dia pergi ke kota untuk membeli gula-gula untuk anak-anak, dan untuk dirinya sendiri - vodka dan sosej, yang mana dia adalah pemburu yang bersemangat, tetapi dia jarang membelinya dan makan hanya pada hari cuti.

Tanpa memberitahu isterinya, Mitrich membawa pokok itu terus ke lumbung dan mengasah hujungnya dengan kapak; kemudian dia menyesuaikannya untuk berdiri, dan ketika semuanya sudah siap, dia menyeretnya ke anak-anak.

- Baiklah, penonton, sekarang sedang diperhatikan! - katanya, mendirikan pokok. - Ini sedikit cair, kemudian bantu!

Kanak-kanak itu melihat dan tidak memahami apa yang sedang dilakukan Mitrich, dan dia menyesuaikan semuanya dan berkata:

- Apa? Adakah sesak? .. Saya rasa anda fikir, para penonton, bahawa Mitrich sudah gila, ya? Mengapa, kata mereka, membuatnya sempit? .. Baiklah, penonton, jangan marah! Ia tidak akan sesak! ..

Semasa pokok itu menghangat, ruangan itu berbau segar dan berair. Wajah kanak-kanak, sedih dan termenung, tiba-tiba bersorak ... Tidak ada yang memahami apa yang lelaki tua itu lakukan, tetapi semua orang sudah menjangkakan kesenangan, dan Mitrich melirik riang melihat mata yang tertuju padanya dari semua pihak. Kemudian dia membawa batang dan mula mengikatnya dengan benang.

- Baiklah, tuan! - dia menoleh ke arah budak lelaki itu, berdiri di atas bangku. - Beri saya lilin di sini ... Itu sahaja! Beri saya, dan saya akan mengikat.

- Dan saya! Dan saya! - suara kedengaran.

- Baiklah, - Mitrich setuju. - Satu memegang lilin, yang lain utas, yang ketiga memberikan satu, yang keempat yang lain ...

Dan anda, Marfusha, lihat kami, dan anda semua melihat ... Di sini, kita semua akan berniaga. Betul?

Selain lilin, lapan gula-gula digantung di atas pokok, disambungkan ke simpul bawah. Namun, melihat mereka, Mitrich menggeleng dan berfikir dengan kuat:

- Tetapi ... cair, penonton?

Dia berdiri diam di depan pokok, menghela nafas dan berkata lagi:

- Cecair, saudara!

Tetapi, tidak kira betapa Mitrich menyukai ideanya, dia tidak dapat menggantung apa-apa di pokok Krismas, kecuali lapan gula-gula.

- Hm! - dia beralasan, berkeliaran di halaman. - Apa pendapat anda tentang ini? ..

Tiba-tiba dia berfikir seperti itu malah dia berhenti.

- Apa? katanya kepada dirinya sendiri. - Adakah betul atau tidak? ..

Setelah menyalakan paip, Mitrich sekali lagi bertanya kepada dirinya sendiri: betul atau salah? .. Rasanya seperti "betul" ...

- Mereka kanak-kanak kecil ... mereka tidak faham apa-apa, - beralasan lelaki tua itu. - Oleh itu, kita akan menghiburkan mereka ...

Dan bagaimana dengan diri anda? Saya rasa kita mahu berseronok sendiri?

Dan tanpa ragu-ragu, Mitrich membuat keputusan. Walaupun dia sangat menyukai sosis dan menghargai setiap kepingan, keinginannya untuk memperlakukannya menjadi mulia mengatasi semua pertimbangannya.

- Baiklah! .. Saya akan memotong bulatan untuk masing-masing dan menggantungnya pada tali. Dan saya akan memotong sepotong roti demi kepingan, dan juga untuk pokok Krismas.

Dan saya akan menggantung sebotol untuk diri saya sendiri! .. Dan saya akan menuangkan diri saya, dan saya akan memperlakukan wanita itu, dan anak-anak yatim akan mendapat makanan! Ah ya Mitrich! lelaki tua itu berseru riang, menampar pahanya dengan kedua tangan. - Oh ya penghibur!

Sebaik sahaja gelap, pokok itu menyala. Baunya seperti lilin cair, padang dan hijau. Selalu suram dan termenung, anak-anak berteriak gembira, melihat lampu. Mata mereka cerah, wajah mereka memerah, dan ketika Mitrich memerintahkan mereka untuk menari di sekitar pohon, mereka, berpegangan tangan, berlari dan membuat suara. Ketawa, teriakan dan bicara dihidupkan semula buat pertama kalinya di ruangan suram ini, di mana dari tahun ke tahun hanya keluhan dan air mata yang kedengaran. Bahkan Agrafena mengejutkan tangannya, dan Mitrich, gembira dari lubuk hatinya, bertepuk tangan dan berteriak:

- Betul, penonton! .. Betul!

Mengagumi pokok itu, dia tersenyum dan, sambil menopang kedua belah tangannya, melihat terlebih dahulu potongan roti yang digantung dengan tali, kemudian pada anak-anak, kemudian pada cawan sosej, dan akhirnya memerintahkan:

- Penonton! Datang sebaris!

Mengeluarkan sekeping roti dan sosej dari pokok itu, Mitrich menggayakan semua anak, kemudian menanggalkan botol dan minum segelas bersama Agrafena.

- Apa, wanita, saya? tanyanya sambil menunjuk kepada anak-anak. - Lihat, anak-anak yatim sedang mengunyah! Kunyah! Lihat, wanita! Bergembiralah!

Kemudian dia kembali mengambil harmonika dan, melupakan usia tuanya, mula menari dengan anak-anak, bermain-main dan bernyanyi bersama:

Bagus bagus,

Bagus, seratus, bagus!

Kanak-kanak melompat, memekik dan berpusing riang, dan Mitrich mengikuti mereka. Jiwanya diliputi kegembiraan sedemikian sehingga dia tidak ingat apakah pernah ada percutian dalam hidupnya.

- Penonton! akhirnya dia berseru. - Lilin terbakar ... Ambil sebiji gula-gula untuk diri sendiri, dan inilah masanya untuk tidur!

Kanak-kanak itu berteriak gembira dan bergegas ke pokok itu, dan Mitrich, hampir menangis, berbisik kepada Agrafena:

- Baiklah, baba! .. Secara lurus anda boleh mengatakan betul! ..

Ini adalah satu-satunya percutian yang cerah dalam kehidupan "anak Tuhan" pendatang.

Tidak ada yang akan melupakan pokok Krismas Mitrich!