Senna, atau daun Alexandria

Senna, atau daun Alexandrian, adalah salah satu pencahar yang paling biasa dalam kehidupan seharian kita, yang telah diuji oleh masa. Fakta bahawa di India ia menempati sekitar 10,000 hektar menunjukkan bahawa tanaman ini sangat diminati di seluruh dunia.

Senna dari Iskandariah

Laporan pertama penggunaannya berasal dari abad ke-8, dan dalam tempoh ini digunakan oleh doktor Arab, yang percaya bahawa daun senna dan biji jintan menyembuhkan semua penyakit kecuali kematian. Sehingga Abad Pertengahan, senna digunakan sedikit untuk tujuannya sekarang, tetapi terutama untuk penyakit kusta, penyakit berjangkit, penyakit perut dan mata.

Sejak abad ke-16, ia digunakan terutamanya sebagai julap. Paracelsus menggunakan daun senna dalam kombinasi dengan kayu cacing dan bawang hijau sebagai pencahar. Count Saint Germain yang terkenal, alkemis dan penyangak, menggunakannya sebagai ubat universal (teh Saint Germain) dari semua penyakit sekaligus.

Senna dari Iskandariah (Sennaalexandrina), atau seperti kebiasaan menyebutnya di negara kita mengikut klasifikasi lama - cassia holly (Cassiaacutifolia) sejak sekian lama ia ditanam di USSR di wilayah Kazakhstan Selatan. Diusahakan secara tradisional di Mesir dan Sudan. Memandangkan cassia adalah tanaman selatan, kebanyakan negara membelinya di Mesir, dan mengeksport bahan mentah melalui pelabuhan di Laut Mediterania - Iskandariyah, dengan demikian nama "daun Alexandrian".

Spesies ini, serta senna angustifolia yang diimport dari India (Sennaangustifolia) tergolong dalam keluarga kekacang, subfamili Caesalpiniaceae. Di alam liar, tanaman ini terdapat di Afrika, di lembah Sungai Nil Tengah, di kawasan padang pasir dan separa gurun.

Rod Senna (Senna) - jarang tumbuh-tumbuhan, pokok renek, dan kadang-kadang tumbuhan berkayu dengan daun paripinnate bergantian. Spesies perubatan adalah pokok renek kecil hingga tinggi 1 m (dalam kultur hingga 2 m). Taproot, sedikit bercabang, masuk ke dalam tanah. Batangnya tegak, bercabang, dengan sebatian gantian daun berpasangan-pinnate dengan 4-8 pasang daun tajam ovate-tombak sempit. Bunganya agak tidak teratur, kuning, dikumpulkan dalam perbungaan axillary.

Senna dari Iskandariah

Berkembang

Kilang ini tidak musim sejuk di kawasan kami, tetapi kelihatan sangat baik sebagai tanaman periuk musim panas untuk taman atau teres. Selain itu, daun boleh dituai untuk kegunaan kemudian. Untuk melakukan ini, anda perlu menyemai benih 2-3 biji dalam periuk berasingan pada bulan Mac dan setelah munculnya pucuk, tinggalkan 1 tanaman terkuat di setiap periuk. Anak benih kecil mentoleransi pemindahan dengan baik, tetapi seiring bertambahnya usia dan akar umbi, mereka bertoleransi dengan transplantasi semakin buruk. Pada masa akan datang, anda boleh memindahkannya ke dalam periuk yang lebih besar. Atau boleh ditanam pada akhir bulan Mei di tanah terbuka dan ditanam sebagai tanaman tahunan. Senna mekar hingga akhir musim luruh.

Komposisi kimia

Daun Senna acutifolia mengandung hingga 3% sennosida, yang merupakan anthraglycosides, serta zat yang terdapat pada tanaman pencahar lain (gluco-aloe-emodin, glucorein). Selain itu, daunnya mengandungi flavonoid (flavonols isorhamnetin, kaempferol) dan bahan-bahan resin. Anthraglycosides sedikit kurang terdapat pada kacang. Kandungan anthraglycosides pada daun cassia angustifolia mencapai 3,77%, dalam buah - 4,6%. Cukup menarik, senna acuminata mengumpulkan selenium, sementara spesies yang berkaitan erat dengan senna angustifolia tidak menunjukkan kemampuan ini.

Sifat perubatan

Sennosida bertindak sebagai perengsa pada dinding usus, meningkatkan peristalsis. Anthraglycosides tahan terhadap pencernaan asid di dalam perut dan pencernaan enzim dalam usus kecil kerana ciri ikatan beta-glikosidik dari serat makanan. Sekali di usus besar, di mana bakteria usus (genus bifidobacteria) menguraikan sennosida dan melepaskan reinanthrone bebas, yang mula bertindak di usus besar. Mekanisme lain kesan pencahar adalah untuk merangsang rembesan elektrolit dalam usus dan untuk membatasi penyerapan air di usus besar, yang seterusnya menyebabkan penipisan najis.

Pada prinsipnya, produk tersebut tidak berbahaya. Tetapi bagi sesetengah orang, ubat senna menyebabkan rasa tidak selesa dan sakit perut. Ini mungkin disebabkan oleh penyediaan kaldu yang tidak betul.Setelah masak, kuahnya mesti segera ditapis dan daunnya dikeluarkan. Ini disebabkan oleh fakta bahawa apabila bahan mentah disimpan dalam larutan untuk waktu yang lama, resin dengan kesan menjengkelkan yang kuat mulai sampai di sana. Merekalah yang menyebabkan ketidakselesaan.

Senna digunakan sebagai pencahar untuk atonia usus, sembelit biasa, dalam persediaan anti-buasir, serta untuk penyakit hati dan pundi hempedu.

 

Senna dari Iskandariah

 

Resepi Ubat Senna

Daun Senna disediakan dalam bentuk infus sejuk atau panas. Semasa menyediakan infus sejuk, daun cincang (2 g) dituangkan dengan segelas air rebus pada suhu bilik dan dibiarkan semalaman. Terikan pada waktu pagi dan ambil sebagai julap. Semasa menyediakan infus panas, 1 sudu daun dituangkan dengan air mendidih, dipanaskan dalam mandi air selama 15 minit, disuntik selama 45 minit, ditapis dan diambil 1 sudu 1-3 kali sehari.

Untuk menghilangkan tar, saring infusi melalui ayak halus. Buahnya tidak mengandungi resin, jadi kesannya lebih lembut. Senna selamat dalam dosis yang disarankan, tetapi penggunaannya tetap memerlukan kepatuhan pada peraturan tertentu. Senna biasanya diambil untuk waktu yang singkat, sesuai keperluan. Tetapi sebagai ubat yang selalu diambil, tidak sesuai, penggunaan persediaan senna tidak boleh melebihi 1, maksimum 2 minggu.

Kontraindikasi

Ubatnya mempengaruhi metabolisme kalium dan orang yang mengambil ubat jantung perlu ingat ini.

Senna dikontraindikasikan pada orang yang alah kepada anthraquinones. Alahan seperti ini sangat jarang berlaku dan biasanya terhad kepada reaksi dermatologi seperti kemerahan dan gatal-gatal.

Sekiranya berlaku overdosis, pengambilan senna dan sediaannya dapat memprovokasi bukan sahaja rasa sakit pada usus, tetapi juga mual dan muntah.

Tetapi ada sejumlah penyakit di mana ubat ini dikontraindikasikan, terutama dengan penyumbatan usus, radang usus akut (misalnya, penyakit Crohn), kolitis ulseratif. Untuk sakit perut yang tidak diketahui asalnya, lebih baik menahan diri daripada mengambil senna. Selain itu, senna dikontraindikasikan semasa kehamilan, yang disebabkan oleh fakta bahawa ia dapat memprovokasi keguguran, dan sejumlah penulis juga menunjukkan kesan mutagenik. Di samping itu, ketika ibu menyusu mengambil persiapan senna, kehadiran zat aktif terdapat dalam susu, yang menjadikannya tidak diingini dalam jangka hayat ini.

Pada masa ini, terdapat banyak persediaan berdasarkan bahan aktif senna. Tidak seperti bahan mentah, bahan ini dijadikan standard untuk bahan aktif dan oleh itu tidak akan ada masalah untuk memilih dos yang tepat.

Dalam etnomedicine, senna digunakan untuk penyakit yang sangat berbeza: dengan pencerobohan helminthik, sebagai badan pembersih, untuk membuang toksin. Telah terbukti bahawa senna anthraquinones menekan staphylococcus dan E. coli.