Mengapa junior terbakar?

Masalah pembakaran musim bunga tidak hanya berkaitan dengan junior, tetapi juga bagi banyak makhluk hidup yang secara tidak disangka-sangka berada di bawah pengaruh cahaya matahari yang kuat. Siapa di antara penduduk musim panas yang tidak "terbakar" ketika bekerja pada musim bunga di laman web ini: bagaimanapun, pada musim sejuk kulit "menyapih" dari pendedahan kepada sinar ultraviolet, pigmen pelindung yang terkumpul pada musim bunga-musim panas sebelumnya hilang di dalamnya.

Begitu juga juniper: semasa musim sejuk jarum "disapih" dari cahaya matahari yang kuat, dan pada musim bunga, ketika pencahayaan berubah, kemungkinan terbakar. Mekanisme fenomena ini secara langsung berkaitan dengan fotosintesis. Pigmen hijau utama tumbuhan - klorofil - mampu menyerap kuantiti cahaya matahari dan "menukar" tenaga mereka menjadi tenaga ikatan kimia. Biasanya, tenaga cahaya matahari diarahkan kepada sintesis gula. Namun, jika aliran cahaya terlalu kuat, klorofil tidak dapat mengatasi lebihan tenaga yang diterima. Sebahagiannya hilang dalam bentuk kuanta cahaya merah (saintis memanggil proses ini pendarfluor klorofil). Kerugian ini benar-benar selamat untuk tanaman. Dengan kelebihan cahaya yang ketara, tenaga dari klorofil dipindahkan ke oksigen, yang terbentuk dengan segera dalam proses fotosintesis. Oksigen, setelah mendapat sebahagian tenaga, menjadi sangat aktif, pelbagai oksidan kuat (misalnya, hidrogen peroksida) terbentuk darinya. Terdapat banyak dari mereka sehingga proses itu sendiri disebut letupan oksidatif... Dengan oksigen aktif, lelucon tidak baik (ingat perilaku hidrogen peroksida dalam kehidupan seharian): sel tumbuhan boleh kehilangan pigmen dan runtuh. Ini adalah mekanisme kematian jarum semasa memudar foto juniper.

Dengan pencahayaan yang berterusan, tanaman mempunyai waktu untuk terbiasa dengan aliran kuanta tertentu. Untuk meneutralkan oksigen aktif, sel mengumpulkan pelbagai antioksidan: asid askorbik (vitamin C), karotenoid (provitamin A), enzim yang memusnahkan hidrogen peroksida dan spesies oksigen reaktif yang lain. Malapetaka terjadi apabila aliran cahaya meningkat dengan mendadak, dan tanaman tidak mempunyai masa untuk mensintesis bahan pelindung. Selalunya ini berlaku apabila cuaca berubah: setelah musim sejuk atau musim bunga yang mendung, tiba-tiba hari yang cerah. Perbezaan inilah yang menyumbang kepada "burnout" juniper dan konifer lain.

Terdapat pendapat bahawa kapal junior dibakar pada bulan Februari-Maret, namun, kasus pembakaran jarum telah direkodkan pada pertengahan Mei, ketika cuaca mendung tidak lama menerangi matahari. Secara teori, perkara yang sama boleh berlaku pada musim panas.

Masalah pembakaran berlaku bukan hanya pada konifer, tetapi juga pada anak benih yang tidak dikerjakan, yang tiba-tiba dipindahkan ke jalan. Daun tidak digunakan untuk tahap pencahayaan baru, tidak ada sebatian pelindung yang cukup, letupan oksidatif berlaku, dan bintik-bintik terbakar keputihan muncul di tanaman. Sekiranya untuk pembaharuan daun yang banyak adalah tugas yang agak mudah, bagi juniper, yang mempunyai pertumbuhan yang perlahan (seperti konifer lain), pemulihan jarum pada cawangan individu boleh menjadi sukar. Mahkota terdedah dan pucuknya mati.

Bagaimana suhu mempengaruhi pembakaran musim bunga? Di kilang, pergantungan pelbagai proses kimia pada suhu berbeza-beza. Jadi, klorofil terus menyerap cahaya pada suhu negatif rendah, tetapi pergerakan molekul menjadi perlahan, jadi klorofil tidak dapat memindahkan tenaga ke bahan lain dan kehilangannya melalui pendarfluor, yang tidak berbahaya. Oleh itu, dalam keadaan beku yang teruk, kerosakan cahaya pada juniper tidaklah mengerikan.

Suhu mendekati sifar adalah perkara lain: transformasi kimia pada tumbuhan lemah, bahan pelindung baru tidak disintesis, dan molekul oksigen kecil sudah cukup bergerak untuk mengambil tenaga dari klorofil dan menyebabkan letupan oksidatif. Pencairan Februari dan Mac sangat berbahaya dalam cuaca cerah atau sinar matahari musim bunga dengan latar belakang fros.

Nampaknya suhu tinggi membolehkan kilang mensintesis bahan pelindung yang diperlukan dengan cepat. Di sini, kelajuan relatif proses mula memainkan peranan penting: jika perbezaan pencahayaan kecil, maka sistem pelindung akan mempunyai masa untuk bekerja, dan tidak akan ada luka bakar. Sekiranya perubahan pencahayaan terlalu besar, maka sistem pelindung tidak mempunyai masa untuk mengatasi, dan kerosakan foto mungkin terjadi.

Adakah pantulan cahaya dari salji berbahaya? Penutup salji yang cerah memantulkan cahaya matahari yang cukup banyak. Yang paling "ganas" di kalangan nelayan adalah tan bulan Mac, yang terjadi bukan hanya disebabkan oleh tindakan langsung sinar matahari, tetapi juga disebabkan oleh cahaya matahari yang terpantul. Sekiranya banyak cahaya yang dipantulkan jatuh pada juniper, terutama pada suhu positif rendah, ranting bawah yang berada di bawah salji mungkin menderita. Faktor ini dapat dineutralkan dengan menyebarkan keripik gambut di atas salji: ukuran ini akan mempercepat pencairannya dan melemahkan pantulan cahaya.

Sinar matahari juga dapat memantul permukaan lain: cermin kolam, bumbung logam, dan bahkan dari dinding putih bangunan. Semua faktor ini meningkatkan pencahayaan dan meningkatkan risiko junior "terbakar". Oleh itu, semasa menanam konifer yang sensitif, berusaha untuk memilih tempat di mana cahaya matahari tidak akan berkurang pada musim bunga.

Adakah penerjun mempunyai cahaya yang cukup pada musim sejuk? Tukang kebun kadang-kadang bimbang dengan bentuk juniper yang menjalar: pada musim sejuk mereka benar-benar berada di bawah salji, yang membolehkan sedikit cahaya melintas. Selama bulan-bulan musim sejuk, tanaman tidak aktif, pernafasan dan pertumbuhannya dihentikan secara praktikal, yang bermaksud bahawa tidak perlu mengisi semula nutrien melalui fotosintesis. Pada suhu rendah, tumbuh-tumbuhan menahan pengaruh sedemikian sehingga tidak akan pernah bertahan dalam keadaan pertumbuhan aktif. Jadi, kaktus boleh dibiarkan di dalam peti sejuk untuk musim sejuk tanpa pencahayaan dan penyiraman. Iris berjanggut, membusuk ketika terendam air pada musim panas, tidak mengalami banjir dengan air cair pada suhu tidak lebih tinggi daripada 70C.

Apakah langkah-langkah yang dapat diambil untuk melindungi junior dari keletihan? Untuk mengelakkan kekecewaan yang berkaitan dengan kerosakan gambar kepada junior, anda harus memikirkan laman web pendaratan sejak awal lagi. Bayangan gelongsor sangat diinginkan, yang akan jatuh pada tanaman di tengah hari, atau mengambil kawasan yang terbuka kepada cahaya matahari pada waktu pagi atau petang. Sekiranya ini tidak dapat dilakukan, pelbagai bahan teduhan digunakan. Di sebelah selatan atau di atas kilang, anda boleh memasang kaus pelindung atau pelindung. Di sini, bahagian lama dari pagar kayu, bahan bukan tenunan (lutrasil, agryl, spunbond), goni atau kain kasa yang terbentang di atas bingkai akan digunakan. Beberapa tukang kebun bahkan menggunakan jaring penyamaran besar dengan "daun" yang terbuat dari kain, dan kelambu biasa akan membantu. Prinsip utama adalah bahawa bahan itu harus membuat bayangan gelongsor yang tersebar.

Juniper (terutamanya bentuk piramidal) juga boleh dibungkus dengan kain goni dalam satu lapisan atau kain bukan tenunan putih, dalam satu atau lebih lapisan, bergantung pada ketumpatannya. Dalam beberapa kes, "membungkus" lebih berkesan, kerana ia juga melindungi dari kerosakan mekanikal oleh salji dan "runtuh" ​​mahkota bentuk kolumnar, tinggi, penyebaran dan sfera.

Juniper memerlukan perlindungan sedemikian pada waktu yang berpotensi membahayakan tahun ini - pada akhir musim sejuk dan awal musim bunga, apabila suhu positif mendekati 00C ditetapkan. Kemudian, bayangan dikeluarkan, dan tanaman secara beransur-ansur menyesuaikan diri dengan sinar matahari.

Mengapa beberapa jenis juniper mudah terbakar, sementara yang lain hampir tidak pernah? Spesies menjalar, yang berasal dari kawasan ketinggian tinggi, di mana insolasi kuat sering terjadi, tidak mengalami luka bakar. Juniper yang hidup di alam bawah kanopi hutan kurang tahan terhadap cahaya matahari langsung. Namun, seiring usia junior yang besar, daya tahan terhadap kerosakan foto mungkin meningkat.

Tetapi tidak semua bentuk kerdil atau merayap sangat tahan terhadap selaran matahari. Banyak dari mereka diperoleh berdasarkan spesies yang terbatas pada biocenosis hutan.

Terdapat banyak jenis yang berbeza dari spesies semula jadi dalam warna jarum, kerana perubahan komposisi pigmen, yang tidak selalu memberi manfaat kepada tanaman. Sebagai contoh, jika beberapa bentuk mempunyai kandungan karotenoid yang berkurang (walaupun ia berasal dari spesies yang paling tahan sinar matahari), ia mesti ditanam dalam naungan separa.

Chub V.V.,