Tumbuh teratai lembah di ladang terbuka

Lili lembah benar-benar tidak tergantikan di sudut kebun "liar" dan "hutan", sesuai untuk tempat yang teduh. Mereka sesuai dengan pokok renek, tidak bersahaja dan digunakan secara meluas dalam industri florikultur dan amatur, serta dalam reka bentuk landskap.

Kuantiti terbesar bunga ini ditanam di sekitar Paris dan Berlin. Di ladang perindustrian, mereka ditanam selama 2-3 tahun di satu tempat. Substrat terbaik untuk mereka adalah loam ringan, kaya dengan humus, dengan pH optimum 5.0. Baja yang ideal adalah kotoran busuk, yang memperbaiki struktur tanah dan, pada kadar aplikasi hingga 60 t / ha, memungkinkan untuk dilakukan tanpa pembajaan nitrogen mineral. Keperluan untuk fosforus dan kalium disediakan oleh pengenalan garam superfosfat dan kalium, masing-masing, hingga 5 dan 2 c / ha.

Waktu penanaman terbaik adalah musim luruh, apabila daun teratai lembah berubah menjadi kuning. Pada musim bunga, kerja ini mesti dilakukan dengan pantas untuk menyiapkannya sebelum tunas mula tumbuh dan bumi kering. Ketumpatan penanaman 20-100 pucuk per m2, kedalaman 1-2.5 cm. Mereka ditanam dengan pita atau di rabung dengan jalur hingga 70 cm. Yang lebih sempit tidak selesa, kerana cepat mengisi dengan teratai lembah kerana tinggi (20 cm setahun) kadar pertumbuhan rimpang ... Dalam cuaca kering, penyiraman selepas penanaman diperlukan. Lili lembah suka kelembapan dan tidak tahan pengeringan. Adalah wajar untuk mulsa dengan gambut, humus atau habuk papan dalam lapisan 2-3 cm. Pembajaan dengan baja mineral bermula dari tahun kedua.

Tumbuhan sering dipengaruhi oleh acuan kelabu (botrytis). Penyebaran penyakit ini difasilitasi oleh cuaca hujan pada pertengahan musim panas dan kelebihan nitrogen dalam pemakaian top. Walau bagaimanapun, sebab utama adalah penanaman yang menebal.

Setiap tahun, tanaman tidak digali sepenuhnya, tetapi dalam jalur yang terpisah. Selepas 3-4 tahun, "bintik botak" ditumbuhi dan sekali lagi bersedia untuk menuai bunga.

V. Khondyrev,

(Berdasarkan bahan majalah "Florikultur", No. 3, 2003