Kembang kol

Kembang kol dianggap sebagai wakil keluarga sayur terbaik, hakikatnya kubis ini mengandungi lebih banyak protein dan vitamin C daripada kubis putih yang biasa kita ketahui. Dalam proses pemprosesan, kembang kol menyimpan lebih banyak nutrien daripada brokoli. Hidangan kembang kol adalah sifat makanan dan makanan bayi yang sangat diperlukan.

Walaupun semua ini, kembang kol belum menerima sebaran yang meluas seperti kubis putih yang sama, dan kadang-kadang ruang yang sangat sedikit diperuntukkan untuk kebun kembang kol.

Menariknya, sejak abad ke-18, ketika pertama kali muncul di Rusia, kembang kol, pada dasarnya, tidak mengambil lebih banyak ruang, dan sikap orang terhadap kembang kol sebagai rasa ingin tahu belum berubah.

 

Kembang kol

 

Sejarah budaya

Kembang kol adalah tahunan yang muncul dalam budaya pada abad ke-11. Buat pertama kalinya, kawasan besar yang diduduki oleh kembang kol muncul di negara-negara Arab dan nama kedua kubis ini adalah kubis Arab, atau kubis Syria. Kembang kol ketika itu sangat berbeza dengan yang sekarang, ia membentuk kepala keputihan hijau kecil dengan rasa yang agak pahit, namun, faedah menggunakan sayur ini meneutralkan rasanya yang tidak luar biasa.

Pada abad XII, budaya muncul di Eropah, tetapi mereka menyedari nilainya dan mulai aktif menanamnya sebagai tanaman sayur, hanya pada abad ke-15, pada abad ini kultivar pertama yang diciptakan di Eropah mulai dijual.

Bagi Rusia, budaya negara kita adalah, adalah, dan, kemungkinan besar, akan menjadi makanan istimewa dan keajaiban untuk masa yang akan datang. Akan tetapi, pada masa lalu, keterlaluan bunga kembang kol di Rusia dijelaskan dengan sangat sederhana - bijinya berharga banyak wang, jadi hanya orang kaya yang dapat menanam kubis. Selain itu, kembang kol, atau lebih tepatnya jenisnya pada masa itu, tidak berfungsi dengan baik dalam iklim Rusia yang agak sejuk dan berubah-ubah.

Hanya dengan munculnya kultivar domestik, kebutuhan untuk membeli benih asing yang mahal hilang, dan ada kesempatan untuk menanam kembang kol di iklim kita.

Pada masa ini di Rusia untuk setiap 100 kaki persegi. tanah hanya 1 m, di bawah kembang kol, di negara-negara Eropah - lebih dari 10 m, iaitu, 10 kali lebih banyak.

 

Kembang kol

 

Biologi budaya

Tumbuhan kembang kol dicirikan oleh batang keran yang cukup kuat, mencapai panjang 75 cm. Daun kembang kol terletak tegak lurus ke batang atau sedikit berorientasi ke atas, bergantung pada varietas. Bentuk daun, dicat dengan warna kebiruan-kehijauan, boleh jadi, bergantung pada kultivar, bujur, bulu atau tombak, dan ukuran tangkai daun dapat bervariasi dari 5 hingga 40 cm. Pada masa pematangan, kepala adalah terbentuk di bahagian atas batang, terdiri dari peduncle yang kurang berkembang, di sinilah kepala-kepala ini masuk ke dalam makanan. Warna kepala, bergantung pada kultivar kembang kol, boleh berwarna keputihan salju, krim, kuning, kehijauan atau bit-merah jambu. Sekiranya anda tidak menuai tepat pada waktunya, iaitu, jangan memotong kepala, maka bunga akan terbentuk di atasnya. Bunganya berwarna kuning dan kecil setelah pendebungaan akan membentuk buah legum, yang serupa bentuk dan ukurannya dengan kubis putih. Setiap biji mengandungi sehingga selusin biji bulat.

Sistem akar kembang kol kebanyakannya dangkal. Dengan ini, anda perlu lebih berhati-hati ketika menanam kubis, lebih mengutamakan tanah berkhasiat dan menjaga kelembapan tanah yang optimum, dalam kualiti ini, kembang kol agak lebih rendah daripada kubis putih.

 

Kembang kol

 

Ciri-ciri berguna kembang kol

Kembang kol telah memperoleh reputasi sebagai sayuran paling berguna untuk kewujudan tubuh manusia sepenuhnya.Dari segi kegunaan, kembang kol sering dibandingkan dengan kobis putih yang lebih biasa bagi kita semua. Dengan sebilangan besar petunjuk yang menunjukkan sifatnya yang bermanfaat, kembang kol mengatasi kubis putih. Jadi, sebagai contoh, kembang kol mengandungi sebatian protein dua kali lebih banyak daripada kubis putih, dan tiga kali lebih banyak vitamin C. Selain itu, kultur ini mengandungi karotena, asid folik, tiamin, kolin dan vitamin B, termasuk riboflavin dan mineral. Daripada mineral tersebut, kebanyakannya adalah kalium, zink, mangan, dan fosfor.

Selain komposisi kimianya yang kaya, kultur ini juga mempunyai kandungan kalori rendah. 100 gram kembang kol hanya mengandungi 30 kalori. Mengingat hal ini, kembang kol dapat dianggap sebagai produk ideal untuk orang yang sedang menjalani diet dan ingin menurunkan berat badan yang berlebihan atau mematuhi gaya hidup yang sihat.

Kembang kol, antara lain, adalah pembekal serat tumbuhan yang sangat baik. Kita semua tahu bahawa terdapat banyak serat sayur dalam jenis kubis lain, tetapi di sana lebih kuat, yang tidak dapat dikatakan mengenai kembang kol, yang mempunyai serat sayur-sayuran yang halus dan mudah dicerna. Dengan ini, kembang kol banyak digunakan untuk produk makanan dan perubatan.

Doktor mengesyorkan kembang kol dimakan oleh orang yang menderita gangguan usus, penyakit hati dan sistem empedu, gangguan fungsi normal jantung, dan hanya untuk menjaga kekebalan pada tahap yang tepat. Terdapat bukti yang baik bahawa memakan kembang kol mengurangkan risiko tumor ganas dan menghalang perkembangan dan pertumbuhannya.

Walau bagaimanapun, terdapat juga kontraindikasi. Oleh itu, memandangkan kembang kol mengandungi sebatian purin, tidak disarankan menggunakannya untuk orang yang menderita gout, ia dapat mengurangkan kesan positif ubat.

Resipi kembang kol:

  • Salad Kohlrabi dengan kembang kol dan lobak merah
  • Jagung rebus dengan kembang kol
  • Quiche Lorraine dengan kembang kol
  • Sup susu dengan kembang kol dan bayam

Agroteknik - dalam artikel:

  • Tumbuh kembang kol,
  • Anak benih kembang kol: menanam dan merawat.